Gak punya arah.

Peringatan: post ini sangat tidak jelas alur waktunya dan banyak flashback yang gak jelas. Kalau ga suka, mending gausah baca.

Ya ya ya. Semester terakhir di SMA itu bagaikan hidup terombang-ambing di atas lautan yang luas, seperti itulah saya ibaratkan hidup saya sekarang. Pernah punya pengalaman ambis di semester 3-5 membuat semester 6 ini menjadi suatu yang beda. Saat ini saya gak ada tujuan dan motivasi berkembang lagi.. for me 2 setengah tahun yang ada sudah cukup bagi saya. Tinggal menjalani sisa-sisa masa SMA yang kurang berwarna ini, ya iya.. di saat anak SMA sekolah lain merasakan yang mereka sebut ‘masa putih abu-abu’, kami anak Van Lith hanya bisa tersenyum nunggu tanggal keluarnya kami, bahkan ngitung hari ala narapidana udah jadi tradisi kami. Di depan saya banyak ujian menghadang: Ujian Praktek minggu depan, USBN, berbagai Try Out, dan puncaknya di Ujian Nasional. Belum kalau ntar ga keterima SNM artinya masih ada SBM.

Masa SMA seperti Dilan & Milea.

saya belum nonton filmnya sih, tapi dari novel dan foto-foto serta trailernya dah jelas banget kalau kehidupan anak SMA di film itu bakal beda banget sama kehidupan anak SMA Van Lith, khususnya saya yang menjalani 3 tahun ini ‘sendiri’.

Banyak temen saya yang jadian sesama anak asrama (ttp cowo-cewe maksudnya..) dan katanya asik, tapi entah kenapa di kelas 12 ini minat saya untuk berpacaran sangat minus, karena udah mau lulus. Dulu pas kelas 10 dan 11? Pernah sih deketin tapi selalu gagal, maklum bukan cowo berlebih. //so sad.. 🙁

Dicemooh karena scorehunter

Sebenernya saya udah tau risiko ini sejak awal kelas 2 saya berniat ambis. Berawal dari keinginan saya masuk univ ternama di Bandung, saya mulai ngambis. saya udah tau aja tuh nantinya bakal gimana, karena saya bukan yang pertama kayak gini.

Awal ngambis, disanjung sih.. karena banyak yang ga nyangka: anak musik, anak organisasi tiba-tiba nilainya melejit dan masuk peringkat paralel. Setiap kali ada pertanyaan “eh jud, kamu makan apa sih, makanan kta kan sama, kok bisa pinter?” dan saya hanya tertawa dalam hati, van lith adalah tempat di mana banyak orang pintar yang tidak sadar dirinya pintar. Ibarat unggul ditarung sama unggul, pasti bakal rendah diri duluan, apalagi kami asrama dan gak punya patokan lain karena tertutup dari dunia luar.

Time flies, saya mulai menerima julukan “scorehunter”, yah seperti dugaan saya. Sterotip-sterotip gak enak tentang saya pun mulai simpang siur, yah namanya juga semakin kita nonjolin sesuatu semakin banyak orang gak seneng. Dan saya bukan orang yang bisa stay humble, seriously.. itu susah bro! saya bukan orang supel.

saya dikasih tau kalau saya berpeluang snmptn oleh kakel-kakel. Jadi saya coba ngeliat prestasi saya di SMA dan blank.. saya gak punya apa-apa. Mulailah saya cari celah yang potensial tentunya..

Rhapsody dan Tim Debat

Berawal dari temen saya ngajak lomba musikalisasi puisi (muspus), saya coba-coba aja. Bentuk grup, kasih nama, Rhapsody, cari pelatih, latihan. Ikut lomba pertama langsung tingkat provinsi dan umum! Eh nggak nyangka juara 1 bersaing melawan universitas-universitas jurusan seni ternama. Terus saya mikir, kalau cuma bidang musik kayaknya gak cukup, saya pun cari info lomba lainnya yang bisa saya ikuti.

Debat! Dulu akhir kelas 1 saya pernah ditunjuk sekolah buat nampil debat di acara internal dan tim saya menang. Merasa udah bermodal chemistry yang ada, saya pun kumpulin orang-orang yang ada. Kami bertiga langsung cao ke lomba tingkat SMA se-Jateng DIY. Lawannya? TN, Debritto, stero, yahh cuma bisa berharap deh sama yang ini.. Persiapan waktu itu saya masih inget, kami cuma latian 2 kali dan materi pun nge-print 2 malem sebelum lomba karena mosi nya berubah-ubah terus. Hasilnya tidak disangka.. kami meraih juara 2, di luar ekspetasi saya.

Eh, rhapsody nya malah minta lomba lagi, kami pun hunting lomba dan memenangkan beberapa event: Juara 1 di lomba muspus Sadhar, Juara 1 festival sastra UNS. Dari situ berdatanganlah undangan ke tingkat provinsi buat seleksi nasional, juga dari tetangga kami sekolah seminari mertoyudan buat ikut lomba di event apresiasi seni eksternal perdana mereka. Namun melihat pertimbangan waktu bahwa kami udah kelas 3 dan harus fokus ujian, kami pun tolak kedua undangan terakhir.

Banyak yang gak suka.

Entah cuma perasaan saya aja atau memang begitu (mudah-mudahan cuma perasaan ya..), bahwa ada beberapa dari angkatan saya yang sinis sama saya. Mungkin karena saya sombong? at least, saya memang punya sesuatu untuk dibanggakan dan itu hasil jerih payah saya. Jadi saya gak merasa salah untuk hal ini, karena kalau lu lagi di atas, emang bener-bener susah untuk stay humble. Dan ga jarang saya denger “hidup itu meroda, kadang di atas kadang di bawah”, bagi saya itu bullshit besar, kalau hidup itu bener-bener roda, orang-orang besar seperti Bill Gates dan Jack Ma gak bakal ada. Loh? Ya gimana mereka mau nongol kan hidup itu meroda, semuanya bakal dapet gilirannya, jadi mereka berusaha keras pun gak ada gunanya karena Tuhan kan adil bagi ciptaannya yang rajin dan malas. bruh.. eat that fuckin’ sarcasm!

Penutup: Masa SMA adalah panggung kegagalanmu yang paling besar, buat kegagalan sebanyak mungkin!

Ya, kegagalan yang saya maksud adalah keberanian untuk mencoba. Setelah flashback di atas, saya simpulin kalau masa SMA ini adalah panggung kegagalan, loh kok panggung? Iya, karena kegagalan kita masih sebatas drama, gak serius, gak berdampak besar.

Kemarin saya ditunjuk buat doa umat dalam misa bersama bahasa Inggris di sekolah, saya baru dikasih tau malemnya dan besok paginya baru dapet teks. Ditambah lagi saya masih punya tanggungjawab jadi pengiring koornya. Banyak pikiran? Nyabang cuy..

Pas misa, saya gatau kapan harus maju buat doa umat (maklum, di gereja ga pernah merhatiin), saya manut temen aja “bro ntar kalau udah saatnya maju, kasih tau ya”. saya ikutin tuh kan, sampe mimbar, anak-anak pada ketawa. Dalem hati saya: syit! kesalahan apa yang saya perbuat, apa saya belum saatnya maju. saya pun TURUN DARI MIMBAR! ternyata mereka ketawa gara-gara muka saya lucu KATANYA. Nying.. saya naik lagi dengan muka semalu-malunya setelah dilihatin satu kapel, saya stay cool bacain doa umat dengan belepotan.

Kelar misa? Seperti dugaan, jadi bahan cemoohan. Udah biasa. Telen aja. “Tau gitu mending aku aja yang doa umat jangan Judan”, “Jud kalau udah maju ya maju aja jangan turun lagi”, dan makanan-makanan lainnya. Malu? Iya. Tapi at least, saya pernah punya pengalaman berharga ini, daripada mereka yang cuma bisa omdo, disuruh maju aja gemeteran, bahasa Inggris juga pas-pasan. Ya saya tau bahasa Inggris saya juga biasa aja, tapi saya seenggaknya ga menolak ketika ditunjuk doa umat. Prinsip saya adalah semua kegagalan saya dikeluarin di SMA ini, supaya nanti lulus SMA bukan jadi saatnya buat gagal lagi. Ibarat hidup itu meroda, kadang di atas kadang di bawah.

 

Leave a Reply