Throwback – Rhapsody #2

Story ini ngelanjutin post saya sebelumnya yaitu Throwback – Rhapsody #1 . Bagi yang belum baca, silakan baca terlebih dahulu.

Kecelakaan Edo.

Ya, setelah kejadian sebelumnya yaitu Edo kepleset. Saya panik banget, seminggu sebelum lomba dan dia harus pulang ke Semarang. Untungnya setelah beberapa hari saya dapet kabar kalau Edo udah bisa balik lagi dalam 3 hari atas dasar kemauan dia sendiri juga mau ikut lomba. Ya, saya beruntung anggota saya adalah orang-orang yang emang bener-bener antusias buat ikut lomba.

Hari-hari terus berlalu, makin deket sama hari lombanya. Hari Sabtu sehari sebelum lomba saya request ga usah latian sama sekali, buat masa tenang dulu dan masa berdoa aja dulu, sekaligus nyiapin mental juga buat besoknya.

Lomba pertama Rhapsody.

Hari Minggunya kamipun berangkat ke Jogja pagi-pagi, kami dateng ke lokasi lomba dan daftar ulang terlebih dahulu di UGM. Kita masuk ke ruang transit dan naruh alat serta barang-barang kami di sana. Ngeliat grup-grup lain yang dandan dan make-up serta kostumnya dramatis banget, sementara grup saya cuma modal kemeja putih dan dress putih, udah deh gatau gimana ntar wkwk.

Kami jalan-jalan dulu di UGM, nikmatin bazar buku-buku sastra karena saat itu emang lomba diadakan dalam rangka Festival Sastra UGM oleh KMSI (Keluarga Mahasiswa Sastra Indonesia). Kami dapat no urut sekitar 10 an, jadi masih santai dulu bisa nyaksiin yang lain.

Penampilan-penampilan dari SMA-SMA lain keren2 banget! Pada pake choreography, alat musik daerah dan yang aneh-aneh, ada yang nyelip-nyelipin drama, ada yang teriak-teriak. Grup sini mah apa atuh? :’)

Nampil

Giliran Rhapsody buat tampil, kami maju ke depan panggung hadep-hadepan langsung sama juri. Saya cuma bisa berdoa sama Tuhan semoga memberikan saya yang terbaik saat itu.

Penampilan mengalir gitu aja, tapi ada yang aneh dari penampilan kami. Penampilan kami bener-bener bikin juri dan penonton langsung ngeliat dan fokus panggung smua, karena sebelumnya banyak yang hape-an. Entah itu artinya buruk atau baik.

Penampilan selesai, kami ditanya-tanyain oleh MC dan jurinya. Salah satu pertanyaan yang menarik adalah tentang perban di dagunya Edo yang keliatan banget haha..

Untuk penampilan overall baik, tapi kami membuat satu kesalahan di tengah-tengah saat transisi, karena kurang koordinasi dari cajoon dan musik lainnya. Untung bisa pada improvisasi dan kami udah sepakat kalau ada kesalahan ga boleh ada yang nengok ataupun ketawa (supaya ga ketahuan salah).

Nunggu hasil.

Saya masih inget setelah lomba kami di ajak guru kami Pak Satrio ke goa maria untuk doa dan minta berkat, holy banget wkwk.. Setelah itu diajak main ke rumahnya dia, ketemu orang tuanya dan pacarnya (sekarang udah jadi tunangan wkwk..). Pak Satrio nih baik banget, santai banget sama kami. Di rumahnya kami santai-santai dulu sambil nunggu hasil. Kami ngobrol-ngobrol, sharing, dan becanda di sana, asik banget pokoknya.

Suasana berubah menjadi tidak jelas ketika saya selaku contact person Rhapsody dapet WA dari panitia kalau kami diundang datang ke malam puncak mereka karena kami masuk 5 besar. Kalau mau negative thinking, bisa jadi kami urutan ke 4 atau 5 yang berarti pulang bawa tangan kosong. Pokoknya kami ga berharap banyak buat juara saat itu. Mungkin juara 3 aja udah bersyukur banget.

Malam Puncak FS UGM.

Ketika langit dah mulai gelap, kami pun datang ke UGM lagi untuk ngikutin Malam Puncak FS UGM. Saya inget banget saat kami lagi order go-food pizza hut, tiba-tiba saya didatengin seorang panitia terus dia tanya “dek, begini, grup dari SMA Van Lith kan masuk 3 besar, apabila nantinya juara 1 apakah siap untuk tampil sebagai puncak acara?” , dan dengan begonya saya jawab aja “juara berapa mas?” HAHAHA.. napsu banget ya.

“ehmm.. juara 1 mas.” katanya. Kami pun langsung heboh, ketawa-tawa, bangga, ga karuan dah pokoknya. Siapa yang nyangka bisa juara 1 di lomba pertama kami padahal ini lomba umum nasional. Puji syukur banget dah.

Kami pun langsung datengin Pak Satrio yang saat itu datang ke UGM dengan pacarnya lalu saya bilang “Pakkk, juara 1”, dan dia jawab “Oya?? bagus itu.” haha.

Lalu setelah itu kami pun nampil sebagai puncak, masih membawakan Sajak Putih karya Chairil Anwar. Dan kami pun pulang dengan sertifikat, trofi, serta uang hadiah juara 1. Bangga sama Tuhan, grup, pendamping, orang tua, temen-temen, dan diri sendiri.

UNS dan Sanata Dharma

Petualangan kami ga berhenti di situ, beberapa bulan kemudian kami iseng-iseng ikut lomba muspus di UNS bekerjasama dengan Balai Bahasa se-Jateng & DIY dan meraih juara 1 lagi. Minggu depannya kami dibawa Pak Satrio untuk ikut lomba muspus di PBSI Sanata Dharma dan kembali lagi meraih juara 1 se-Jateng DIY. Yang di PBSI Sanata Dharma ini saya juga masih inget banget kalau Sabtu sehari sebelumnya saya ikut cabang lomba debat dan meraih juara 2. Gara-gara itu instagram saya jadi rame kakak-kakak kuliahan PBSI Sanata Dharma.

Itulah petualangan kami sejauh ini, bagaimana kami bisa menjuarai 3 lomba berbeda. Sebenernya setelah lomba di UNS dan Sanata Dharma kami dapet undangan buat lomba muspus di Seminari Mertoyudan dan buat ikut lomba muspus balai bahasa tingkat provinsi yang nantinya kalau menang bisa maju nasional. Namun sayangnya lomba tersebut jatuh di semester 6 dan kami udah tidak boleh ikut lomba lagi di semester terakhir karena harus fokus UN.

Sekian kisah petualangan Rhapsody sejauh ini, bener-bener pengalaman berharga bagi saya di masa SMA ini.

One thought on “Throwback – Rhapsody #2

Leave a Reply