Menyambut libur paskah

Judulnya aja udah menyambut ‘libur’, ya gini deh anak asrama wkwk nunggunya libur mulu. Ini hari Minggu, 25 Maret 2018, hari besok adalah hari berat USBN terakhir yaitu Fisika – Bahasa Jawa. Lusa udah tinggal tersisa Seni Budaya, gak terlalu berat sih kalau ini, karena handout teorinya udah ada tinggal dihafal aja. Overall evaluasi satu minggu ini adalah : KACAU. Ya, bener banget, Matematika dan Biologi merusak mood saya. Biologi entah kenapa soalnya tiba-tiba jadi susah banget, saya udah belajar semaleman dan tetep aja susah wkwk, semoga masih bisa dapet nilai 80 ya biologinya. Matematika ada 2 materi keluar yang belum diajarkan oleh si guru, karena dia sendiri baru tau kalau ada soal itu dari pusat (kalau ndak salah: logika dan vektor) jadi matematika PG saya ada loss yang bener-bener gatau sekitar 5 soal, uraian sih ga begitu sulit, cuma hasilnya tiap-tiap anak beda-beda (serem khan wkwkwk..).

Namun ada yang berhasil mengangkat mood saya yaitu Kimia, usaha saya belajar tidak sia-sia, lancar jaya. PG bisa saya selesaikan dalam 30 menit, uraian dalam 30 menit, dan masih tersisa waktu 1 jam. Kok bisa cepet? Gara-garanya tuh materi USBN Kimia buanyak banget hafalannya dan hitungannya sedikit banget, bahkan ada beberapa soal yang kelihatannya menghitung tapi sebenarnya kalau makai konsep tidak perlu dihitung, jadi ngerjainnya cepet deh. Saya menguasai ini juga karena mapel UN IPA saya adalah Kimia, jadi agak niat belajarnya. Pelajaran lain-lainnya sih fine-fine aja, tapi jujur gak selancar ujian-ujian sebelumnya. Karena di ujian ini saya kurang ada target tertentu (ngincer ranking, ngincer nilai bagus, dll) karena USBN ini sendiri nilainya gak kepakai buat pemilihan univ, sedangkan masalah ‘kelulusan’ juga pasti lulus (kalau ga parah-parah banget nilainya..).

Kembali ke topik utama dari postingan ini adalah minggu depan saya akan merayakan event Paskah. Paskah dapat dimaknai sebagai kebebasan dari belenggu. Ibarat saya yang bulan April ini akan terbebas dari belenggu, eh? :’) Iya belenggu 3 tahun di asrama, berat loh. Pas banget event paskah ini sebagai kebebasan dan menuju hidup baru. Seperti telur paskah yang akan menetas pasti perlu banyak hal yang disiapkan, apakah saya siap menyambut hidup baru saya di luar sana nanti?

Leave a Reply