Pityful life. Read ’till the end!

Murid rajin > Nilai bagus, dicap ‘pinter’ dan dikata bakal sukses besarnya karena udah punya modal otak > Makin semangat, makin ambis > Masuk SMA terbaik di kotanya > Kurang puas, terus disanjung, masuk kuliahan ternama di Indonesia > Diterima, seneng karena cuma beberapa yang bisa lolos > Masuk kuliah > Fokus ninggiin IPK dengan harapan bisa menggapai masa depan lebih mudah > Terlalu fokus kuliah, sosial pun terabaikan, punya temen juga cuma temen-temen deket beberapa, sisanya pilih-pilih > Lulus kuliah dengan IPK tinggi dari univ ternama > Ngapain ya? buka startup? duh jangan khayal deh, lulusan sarjana minim pengalaman kok nekat buka startup, ntar gagal malah nganggur. Lagian jg udah jadi lulusan univ ternama, lamar kerja di mana aja pasti diterima > Cari lowongan kerja di internet, koran, dan datengin perusahaan-perusahaan besar karena kurangnya referensi/kenalan > Ditolak beberapa kali karena pengalaman di kuliah kurang, maklum, krn ninggiin IPK jadi ninggalin organisasi dan kepanitiaan > Ga nyerah, coba lamar perusahaan yang lebih besar > Diterima, seneng tuh. Karena dari univ ternama dgn IPK tinggi akhirnya dapat posisi jadi kepala divisi, gaji pertama 6-8 jt per bulan > Sip lah ga sia-sia studi susah-susah akhirnya bisa dapet pendapatan lebih dari gaji rata-rata. > Di pekerjaan waktunya habis buat fokus ngincer naik jabatan > 2-3 tahun kemudian, naik jabatan jadi manager, seneng banget, bisa dapet gaji 10 jt per bulan. > Dapet gaji gede, udah puas, merasa berkecukupan. Selamanya aja di posisi itu udah enak, ga usah ambil resiko buka-buka startup, ntar malah kehilangan pekerjaan jadi pengangguran. Susah loh bisa dapet jabatan segitu.

Murid males > Nilai jelek, dicap ‘bodoh’ dan dikata gak punya masa depan. “mau jadi apa kamu kalau dah gede? nilai aja kyk gitu” > Jadi males, ga ada motivasi sekolah, jalanin aja apa adanya > Nilai makin jelek, terancam ga naik, tapi untung dikatrol sekolah > Masuk SMA yang nerima aja, biasanya swasta karena nilainya gak cukup masuk negeri > SMA kebawa kebiasaan lama, males-malesan, nilai pas-pas an. Malah fokusnya temenan terus > Lulus bingung mau masuk mana, masuk PTN nilai gak cukup, mau ikut tes juga males nyiapin, akhirnya ambil swasta aja > Masuk kuliah, pergaulan makin luas > Punya banyak temen, karena di swasta temennya rata-rata anak-anak kepala perusahaan / anak orang kaya > Sering main kesana kemari, ga mikirin kuliah, mampir rumah si ini mampir rumah si itu > Lulus kuliah dengan IPK pas-pasan, bingung mau ngelamar mana aja pasti ditolak > Coba mulai karir sendiri, buka bisnis > Gagal, rugi, bangkrut, yaudah jadiin pengalaman aja > Gabut 2-3 bulan, ada temen kuliahan/SMA nya liat, trs nawarin “bro ngikut gue aja, gue lagi ngembangin anak perusahaan punya ayah gue” > Terpaksa ngikut ga ada pilihan lain > Awalnya ga punya gaji, malah harus ngeinvestasi lagi, uang udah tipis > 1-2 bulan, tiba-tiba untung, perusahaan naik > Kembangin terus, ayah temennya pensiun, si temennya tadi disuruh nerusin perusahaan ayahnya > Dipasrahin perusahaan yang udah lumayan, jadi pemiliknya > Ga punya gaji, tapi berpenghasilan, ga nentu sih, kadang 10jt/bln bisa sampe 25 jt/bln. > Kembangin lagi, sekali-kali turun, tapi karena dah pernah ngalamin jatuh bangunnya startup, bisa ngatasin > Jumlah karyawannya makin banyak, perusahaan makin gede, makin ternama > Udah sukses dengan tak bergaji, tapi berpenghasilan 40-50 jt/bln. > Sekalinya ketemu temen/guru lama yang pernah nyela, cuma diketawain sambil bilang “wah bener kata org nilai itu ga menentukan masa depan ya”

Okay 🙂

Explanations :

Tiba-tiba saja saya terbesut pikiran untuk melampiaskan ide saya dalam sebuah cerita progresif seperti di atas. Tapi sebenarnya itu banyak terjadi sih dalam kehidupan nyata 🤔. Bukan membela yang malas atau saya bilang malas itu baik, tapi common conditions nya ya begitu tuh, miris emang, apalagi di Indonesia.

“Tapi saya ada tuh kenalan, orang pinter dan rajin, nilainya di SMA bagus-bagus, beliau masuk univ ternama, lulusnya buka startup, sukses, jadi CEO perusahaan gede sekarang”..

Okay, itu gak salah. He deserves it, you know 🤗. Terus salahnya di mana? Salahnya adalah ketika mereka yang berusaha keras dan terkadang memang orang pintar secara intelegensi malah terlena dengan pencapaian, karena mereka terlalu fokus pada APA YANG SUDAH MEREKA CAPAI dan bagaimana cara mempertahankannya. Bukan orang bodoh dan malas karena mereka tidak mencapai apa-apa, mereka tidak punya apapun yang harus dipertahankan, sehingga mereka menaruh hidupnya pada sebuah PERTARUHAN. Di mana bisa jadi baik bisa jadi buruk. Btw, ada kok yang di bangku sekolah nilainya ancur lebur, kuliah kacau, akhirnya lulusnya hidup pengangguran, kacau pokoknya! Ada 🙂. Namun cerita saya di atas juga banyak kisah rillnya kok.

Well, mana yang salah? Gak ada, itu adalah pilihan. Hidupmu adalah pilihan. Mau di sisi yang manakah kamu? Sisi yang aman-aman aja, mencapai sesuatu dan menyimpannya baik-baik. Atau.. kamu mencoba menuju ke sisi yang lebih ekstrem, sisi di mana kamu bukan menjaga apa yang kamu miliki, tapi mempertaruhkan apa yang kamu miliki.

Semua tergantung ke kamu!

Leave a Reply