Libur paskah dan dua minggu terakhir di bangunan SMA

Entah senang atau sedih, saya juga gak tahu harusnya merasa apa. Tapi yang pasti ini adalah 2 minggu terakhir saya berada di bangunan SMA ini, sebelum saya ke Bandung untuk persiapan ujian msk PTN.

Ok, baru selesai libur paskah, kemarin ngapain aja? Minggu tenang dong, wkwk bawa buku pulang aja enggak. Kok gitu? Lah iya namanya libur kok belajar, tiap hari efektif belajar di sekolah berjam-jam, kenapa libur harus belajar / les lagi? 😒

Libur paskah kemarin saya lebih disibukin untuk mengurus persiapan liburan kelulusan ke Jepang (udah gile wkwk.. libur nyiapin liburan). Ternyata saya baru tau kalau mengurus VISA itu ribet, apalagi paspor saya belum e-paspor, jadi masih harus mengurus kelengkapan dokumen. Belum lagi saya harus ke kepala sekolah buat ngajuin Confirmation Letter. Juga nyari tiket murah, nyari akomodasi murah, pokoknya maunya harus murah (gamau rugi huehehe 😀..). Tiket saya dapet harga promo dari tiket.com sehingga bisa dapet penerbangan AirAsia seharga 3 juta PP Tokyo-Jakarta belum dipotong kode promo internasional 600 rb (min. pembelian 4 jt, krn sy berdua dgn kakak saya) 😁. Akomodasi saya banyak menggunakan hostel-hostel murah dengan promo menarik di Agoda.com, kebanyakan sih 300-400rb/malam (sudah untuk 2 orang). Pokoknya target saya liburan kali ini per orangnya gak sampai 10 juta (kalau bisa).

Itulah kisah libur paskah saya, tapi saya tetep nggereja kok 😊. Nah minggu depan gimana? YA UJIAN NASIONAL HAHA.. 😐

UN? Perasaannya gimana?

Biasa aja sih, karena UN sendiri sekarang gak menentukan kelulusan, ditambah lagi tahun ini UN tidak dipergunakan lagi untuk pertimbangan langsung SNMPTN (jalur rapot). Jadi sebenarnya UN ni cuma buat ajang gengsi antar murid dan ajang gengsinya sekolah aja (dapet peringkat bagus). Beban bagi angkatan saya yaitu peringkat bagus dari angkatan sebelumnya, apalagi yang IPS tahun lalu dapet peringkat 1 seprovinsi, yang IPA kalau ndak salah peringkat 4 seprovinsi.

UN menjadi semacam bentuk balas budi gitu buat sekolah, kalau sekolah kasih ilmu, ya kita kasih prestasi biar sekolahnya juga seneng. Dari sisi siswanya cuma dapet angka di ijazah, terus biasanya ngelesnya sekolah itu “Nilai UN dipakai buat cari kerja loh.” Hmm.. gimana ya memang iya sih di beberapa badan pemerintah atau perusahaan pasti dipakai, tapi kebanyakan perusahaan independen yang saya tahu ya gak makai itu sebagai pertimbangan utama, cuma sebagai kelengkapan dokumen dan persyaratan saja. Kalau misalnya enggak bener yang saya bilang, terus pertanyaannya: memang orang-orang sukses dulu UN SD, SMP, dan SMA nya bagus semua? Yang saya temui malah kebanyakan yang sukses tuh nilai UN nya kesana kemari 😒. Guru pun bilang itu juga tanpa dasar, hanya berdasarkan membaca persyaratan kerja di google, saya dicritain langsung sama yang udah pernah punya pengalaman nyari kerja di perusahaan-perusahaan, katanya pertimbangan besar itu nama perkuliahannya, aktivitas kuliah, IPK kuliah, dan asal SD, SMP, SMA nya (cuma sebatas liat nama & memastikan kalau nilainya gak ‘anjlok’ banget cth: 40 atau 50 an gitu). So, selagi nilai masih aman (ya di atas 70 di ijazah lah) santai aja.

Minggu depan UN, berarti minggu depan juga kelar UN, perasaannya gimana?

SENANG KELAR UN karena berarti satu beban terlepas. Tapi deg-deg an juga nunggu pengumuman SNMPTN. Ibarat kata: “kami tidak takut, kami cuma deg-degan” 😂. Ya gimana yaa, saya pengennya sih cepet-cepet bisa liburan, melepas penat jadi siswa SMA 3 tahun, sebelum nantinya bakal penat lagi karena kuliah.

Ya doakan saja hasilnya yang terbaik bagi semuanya, sesuai usaha yang telah diperjuangkan, Amen 😇.

Leave a Reply