Self-discovery: Introvert.

Self-discovery: the process of acquiring insight into one’s own character.

Melihat satu tahun ke belakang, aku banyak mengalami kejadian yang cenderung membantu aku untuk lebih mengenal siapa aku. Selama ini aku sudah banyak sekali mengikuti seminar-seminar bertajuk “Who am I?”, namun semua itu rasanya basi dan kurang membantu aku menemukan siapa diriku. Karena aku percaya, melalui sebuah kejadian yang benar-benar terjadi dalam hidup kita,  bukan sekedar mengikuti seminar, kita bisa mengenal siapa diri kita. Aku percaya begitu karena memang aku tahu bahwa tiap orang memiliki pengertian dan potensi yang berbeda-beda, yang terkadang harus kita temukan melalui pengalaman.

Di post kali ini aku akan cerita tentang pengalamanku mengenal karakter introvert dalam diriku. Ya, aku mengklaim bahwa diriku seorang introvert bukan hanya sekedar melalui post tebak psikologi di instagram ataupun sosmed lainnya, tapi benar-benar melalui pengalaman yang aku rasakan secara pribadi. Continue reading

Pengalaman Ujian Masuk NTU Singapore dan Diterima di Nanyang Business School, NTU!

Berawal dari keisengan saya untuk masukin nilai UN dan rapot ke pendaftaran NTU pada Desember lalu, saya dinyatakan shortlisted sebagai kandidat untuk mengikuti tes University Entrance Examination (UEE) di Jakarta pada akhir Januari. Sebenarnya ini sekedar saran dari keluarga untuk mencoba apply, saya sendiri semacam nggak begitu ingin dan tidak berharap banyak terhadap pendaftaran ini karena sadar akan kemampuan diri dan persiapan saya yang jauh dibawah mereka yang sudah mempersiapkan tes ini berbulan-bulan dalam bentuk bimbel atau mandiri.

Pada awalnya, saya sendiri tidak menduga bakal di shortlist sebagai peserta UEE karena dalam sejarah saya belum pernah terdengar lulusan dari SMA saya yang masuk ke salah satu PTN favorit di Singapore yaitu NTU. Pernah sih ada gosipnya kalau angkatan 5 (which is 20 tahun lalu wkwk..) pernah gitu ada yang masuk NTU, saya sendiri kurang tahu kebenarannya.

Continue reading

Pityful life. Read ’till the end!

Murid rajin > Nilai bagus, dicap ‘pinter’ dan dikata bakal sukses besarnya karena udah punya modal otak > Makin semangat, makin ambis > Masuk SMA terbaik di kotanya > Kurang puas, terus disanjung, masuk kuliahan ternama di Indonesia > Diterima, seneng karena cuma beberapa yang bisa lolos > Masuk kuliah > Fokus ninggiin IPK dengan harapan bisa menggapai masa depan lebih mudah > Terlalu fokus kuliah, sosial pun terabaikan, punya temen juga cuma temen-temen deket beberapa, sisanya pilih-pilih > Lulus kuliah dengan IPK tinggi dari univ ternama > Ngapain ya? buka startup? duh jangan khayal deh, lulusan sarjana minim pengalaman kok nekat buka startup, ntar gagal malah nganggur. Lagian jg udah jadi lulusan univ ternama, lamar kerja di mana aja pasti diterima > Cari lowongan kerja di internet, koran, dan datengin perusahaan-perusahaan besar karena kurangnya referensi/kenalan > Ditolak beberapa kali karena pengalaman di kuliah kurang, maklum, krn ninggiin IPK jadi ninggalin organisasi dan kepanitiaan > Ga nyerah, coba lamar perusahaan yang lebih besar > Diterima, seneng tuh. Karena dari univ ternama dgn IPK tinggi akhirnya dapat posisi jadi kepala divisi, gaji pertama 6-8 jt per bulan > Sip lah ga sia-sia studi susah-susah akhirnya bisa dapet pendapatan lebih dari gaji rata-rata. > Di pekerjaan waktunya habis buat fokus ngincer naik jabatan > 2-3 tahun kemudian, naik jabatan jadi manager, seneng banget, bisa dapet gaji 10 jt per bulan. > Dapet gaji gede, udah puas, merasa berkecukupan. Selamanya aja di posisi itu udah enak, ga usah ambil resiko buka-buka startup, ntar malah kehilangan pekerjaan jadi pengangguran. Susah loh bisa dapet jabatan segitu.

Murid males > Nilai jelek, dicap ‘bodoh’ dan dikata gak punya masa depan. “mau jadi apa kamu kalau dah gede? nilai aja kyk gitu” > Jadi males, ga ada motivasi sekolah, jalanin aja apa adanya > Nilai makin jelek, terancam ga naik, tapi untung dikatrol sekolah > Masuk SMA yang nerima aja, biasanya swasta karena nilainya gak cukup masuk negeri > SMA kebawa kebiasaan lama, males-malesan, nilai pas-pas an. Malah fokusnya temenan terus > Lulus bingung mau masuk mana, masuk PTN nilai gak cukup, mau ikut tes juga males nyiapin, akhirnya ambil swasta aja > Masuk kuliah, pergaulan makin luas > Punya banyak temen, karena di swasta temennya rata-rata anak-anak kepala perusahaan / anak orang kaya > Sering main kesana kemari, ga mikirin kuliah, mampir rumah si ini mampir rumah si itu > Lulus kuliah dengan IPK pas-pasan, bingung mau ngelamar mana aja pasti ditolak > Coba mulai karir sendiri, buka bisnis > Gagal, rugi, bangkrut, yaudah jadiin pengalaman aja > Gabut 2-3 bulan, ada temen kuliahan/SMA nya liat, trs nawarin “bro ngikut gue aja, gue lagi ngembangin anak perusahaan punya ayah gue” > Terpaksa ngikut ga ada pilihan lain > Awalnya ga punya gaji, malah harus ngeinvestasi lagi, uang udah tipis > 1-2 bulan, tiba-tiba untung, perusahaan naik > Kembangin terus, ayah temennya pensiun, si temennya tadi disuruh nerusin perusahaan ayahnya > Dipasrahin perusahaan yang udah lumayan, jadi pemiliknya > Ga punya gaji, tapi berpenghasilan, ga nentu sih, kadang 10jt/bln bisa sampe 25 jt/bln. > Kembangin lagi, sekali-kali turun, tapi karena dah pernah ngalamin jatuh bangunnya startup, bisa ngatasin > Jumlah karyawannya makin banyak, perusahaan makin gede, makin ternama > Udah sukses dengan tak bergaji, tapi berpenghasilan 40-50 jt/bln. > Sekalinya ketemu temen/guru lama yang pernah nyela, cuma diketawain sambil bilang “wah bener kata org nilai itu ga menentukan masa depan ya”

Continue reading

Throwback – Adaptasi (OASE)

Di sela kelas 3 ini saya mau mengkilas balik tentang kisah saya pertama kali di SMA Pangudi Luhur Van Lith. Jujur saja, SMA ini saya bilang unik dan berbeda dari SMA pada biasanya karena sistem pendidikan karakternya yang cukup tegas. Sebelum saya masuk SMA ini saja, kabar-kabar tentang betapa kerasnya pendidikan di sekolah ini sudah simpang siur ke mana-mana. Terkhusus lagi, kakak kandung saya juga merupakan alumni di sekolah ini. Namun jujur saja, hal itulah yang membuat saya tertarik untuk masuk ke sini, saya ingin ‘masa SMA’ yang berbeda dari biasanya. Prinsip saya waktu itu adalah nekat-nekat saja.

Masuk pertama kali di SMA PL Van Lith, saya disambut dengan kegiatan orientasi asrama dan sekolah, kerap disebut OASE (Orientasi Asrama dan Sekolah). Saat itu saya masuk sebagai angkatan 25 (sebenarnya sekolah sendiri sudah berdiri sangat lama karena bekas sekolah guru saat jaman Belanda dulu), kegiatan orientasi saya dipandu oleh kakak kelas dari angkatan 23 dan 24. OASE? Seram? Iya banget. Ternyata sistemnya lebih keras dari yang saya duga. Pertama masuk saja sudah langsung dibentak-bentak, diberi konsekuensi, dimarah-marahi, dan selalu saja dicari kesalahannya. Saya benar-benar ingat waktu itu konsekuensi push-up yang saya sudah lakukan dalam 5 hari mungkin lebih dari 300x. Setiap saya atau teman saya berbuat kesalahan kecil seperti tidak menyapa, sudah harus menerima konsekuensi. Bahkan, makan saja ada waktunya, sekitaran 7 menit dan harus habis. Apabila tidak habis, maka akan ada konsekuensi. Saat makan tetap ada aturannya, seperti tidak boleh menimbulkan bunyi dari peralatan makan, tidak boleh berdiri sambil mengunyah, tidak boleh berbicara, dan masih banyak lagi. Kami punya tanggungjawab agar satu angkatan kami bisa menghabiskan makanan yang disediakan, maka kami saling membantu menghabiskan makanan tanpa memikirkan kenyang atau tidak, bersih atau tidak, enak atau tidak, yang penting habis. Continue reading

Gak punya arah.

Peringatan: post ini sangat tidak jelas alur waktunya dan banyak flashback yang gak jelas. Kalau ga suka, mending gausah baca.

Ya ya ya. Semester terakhir di SMA itu bagaikan hidup terombang-ambing di atas lautan yang luas, seperti itulah saya ibaratkan hidup saya sekarang. Pernah punya pengalaman ambis di semester 3-5 membuat semester 6 ini menjadi suatu yang beda. Saat ini saya gak ada tujuan dan motivasi berkembang lagi.. for me 2 setengah tahun yang ada sudah cukup bagi saya. Tinggal menjalani sisa-sisa masa SMA yang kurang berwarna ini, ya iya.. di saat anak SMA sekolah lain merasakan yang mereka sebut ‘masa putih abu-abu’, kami anak Van Lith hanya bisa tersenyum nunggu tanggal keluarnya kami, bahkan ngitung hari ala narapidana udah jadi tradisi kami. Di depan saya banyak ujian menghadang: Ujian Praktek minggu depan, USBN, berbagai Try Out, dan puncaknya di Ujian Nasional. Belum kalau ntar ga keterima SNM artinya masih ada SBM.

Masa SMA seperti Dilan & Milea.

saya belum nonton filmnya sih, tapi dari novel dan foto-foto serta trailernya dah jelas banget kalau kehidupan anak SMA di film itu bakal beda banget sama kehidupan anak SMA Van Lith, khususnya saya yang menjalani 3 tahun ini ‘sendiri’.

Banyak temen saya yang jadian sesama anak asrama (ttp cowo-cewe maksudnya..) dan katanya asik, tapi entah kenapa di kelas 12 ini minat saya untuk berpacaran sangat minus, karena udah mau lulus. Dulu pas kelas 10 dan 11? Pernah sih deketin tapi selalu gagal, maklum bukan cowo berlebih. //so sad.. 🙁

Dicemooh karena scorehunter

Sebenernya saya udah tau risiko ini sejak awal kelas 2 saya berniat ambis. Berawal dari keinginan saya masuk univ ternama di Bandung, saya mulai ngambis. saya udah tau aja tuh nantinya bakal gimana, karena saya bukan yang pertama kayak gini.

Awal ngambis, disanjung sih.. karena banyak yang ga nyangka: anak musik, anak organisasi tiba-tiba nilainya melejit dan masuk peringkat paralel. Setiap kali ada pertanyaan “eh jud, kamu makan apa sih, makanan kta kan sama, kok bisa pinter?” dan saya hanya tertawa dalam hati, van lith adalah tempat di mana banyak orang pintar yang tidak sadar dirinya pintar. Ibarat unggul ditarung sama unggul, pasti bakal rendah diri duluan, apalagi kami asrama dan gak punya patokan lain karena tertutup dari dunia luar.

Time flies, saya mulai menerima julukan “scorehunter”, yah seperti dugaan saya. Sterotip-sterotip gak enak tentang saya pun mulai simpang siur, yah namanya juga semakin kita nonjolin sesuatu semakin banyak orang gak seneng. Dan saya bukan orang yang bisa stay humble, seriously.. itu susah bro! saya bukan orang supel.

saya dikasih tau kalau saya berpeluang snmptn oleh kakel-kakel. Jadi saya coba ngeliat prestasi saya di SMA dan blank.. saya gak punya apa-apa. Mulailah saya cari celah yang potensial tentunya..

Rhapsody dan Tim Debat

Berawal dari temen saya ngajak lomba musikalisasi puisi (muspus), saya coba-coba aja. Bentuk grup, kasih nama, Rhapsody, cari pelatih, latihan. Ikut lomba pertama langsung tingkat provinsi dan umum! Eh nggak nyangka juara 1 bersaing melawan universitas-universitas jurusan seni ternama. Terus saya mikir, kalau cuma bidang musik kayaknya gak cukup, saya pun cari info lomba lainnya yang bisa saya ikuti.

Debat! Dulu akhir kelas 1 saya pernah ditunjuk sekolah buat nampil debat di acara internal dan tim saya menang. Merasa udah bermodal chemistry yang ada, saya pun kumpulin orang-orang yang ada. Kami bertiga langsung cao ke lomba tingkat SMA se-Jateng DIY. Lawannya? TN, Debritto, stero, yahh cuma bisa berharap deh sama yang ini.. Persiapan waktu itu saya masih inget, kami cuma latian 2 kali dan materi pun nge-print 2 malem sebelum lomba karena mosi nya berubah-ubah terus. Hasilnya tidak disangka.. kami meraih juara 2, di luar ekspetasi saya.

Eh, rhapsody nya malah minta lomba lagi, kami pun hunting lomba dan memenangkan beberapa event: Juara 1 di lomba muspus Sadhar, Juara 1 festival sastra UNS. Dari situ berdatanganlah undangan ke tingkat provinsi buat seleksi nasional, juga dari tetangga kami sekolah seminari mertoyudan buat ikut lomba di event apresiasi seni eksternal perdana mereka. Namun melihat pertimbangan waktu bahwa kami udah kelas 3 dan harus fokus ujian, kami pun tolak kedua undangan terakhir.

Banyak yang gak suka.

Entah cuma perasaan saya aja atau memang begitu (mudah-mudahan cuma perasaan ya..), bahwa ada beberapa dari angkatan saya yang sinis sama saya. Mungkin karena saya sombong? at least, saya memang punya sesuatu untuk dibanggakan dan itu hasil jerih payah saya. Jadi saya gak merasa salah untuk hal ini, karena kalau lu lagi di atas, emang bener-bener susah untuk stay humble. Dan ga jarang saya denger “hidup itu meroda, kadang di atas kadang di bawah”, bagi saya itu bullshit besar, kalau hidup itu bener-bener roda, orang-orang besar seperti Bill Gates dan Jack Ma gak bakal ada. Loh? Ya gimana mereka mau nongol kan hidup itu meroda, semuanya bakal dapet gilirannya, jadi mereka berusaha keras pun gak ada gunanya karena Tuhan kan adil bagi ciptaannya yang rajin dan malas. bruh.. eat that fuckin’ sarcasm!

Penutup: Masa SMA adalah panggung kegagalanmu yang paling besar, buat kegagalan sebanyak mungkin!

Ya, kegagalan yang saya maksud adalah keberanian untuk mencoba. Setelah flashback di atas, saya simpulin kalau masa SMA ini adalah panggung kegagalan, loh kok panggung? Iya, karena kegagalan kita masih sebatas drama, gak serius, gak berdampak besar.

Kemarin saya ditunjuk buat doa umat dalam misa bersama bahasa Inggris di sekolah, saya baru dikasih tau malemnya dan besok paginya baru dapet teks. Ditambah lagi saya masih punya tanggungjawab jadi pengiring koornya. Banyak pikiran? Nyabang cuy..

Pas misa, saya gatau kapan harus maju buat doa umat (maklum, di gereja ga pernah merhatiin), saya manut temen aja “bro ntar kalau udah saatnya maju, kasih tau ya”. saya ikutin tuh kan, sampe mimbar, anak-anak pada ketawa. Dalem hati saya: syit! kesalahan apa yang saya perbuat, apa saya belum saatnya maju. saya pun TURUN DARI MIMBAR! ternyata mereka ketawa gara-gara muka saya lucu KATANYA. Nying.. saya naik lagi dengan muka semalu-malunya setelah dilihatin satu kapel, saya stay cool bacain doa umat dengan belepotan.

Kelar misa? Seperti dugaan, jadi bahan cemoohan. Udah biasa. Telen aja. “Tau gitu mending aku aja yang doa umat jangan Judan”, “Jud kalau udah maju ya maju aja jangan turun lagi”, dan makanan-makanan lainnya. Malu? Iya. Tapi at least, saya pernah punya pengalaman berharga ini, daripada mereka yang cuma bisa omdo, disuruh maju aja gemeteran, bahasa Inggris juga pas-pasan. Ya saya tau bahasa Inggris saya juga biasa aja, tapi saya seenggaknya ga menolak ketika ditunjuk doa umat. Prinsip saya adalah semua kegagalan saya dikeluarin di SMA ini, supaya nanti lulus SMA bukan jadi saatnya buat gagal lagi. Ibarat hidup itu meroda, kadang di atas kadang di bawah.

 

Titik jenuh di akhir SMA

JENUH.

Memasuki semester 6 di masa SMA.. Masa-masa yang kata orang paling asik buat dinikmati. Di Van Lith? enggak deh –” . Ngerasa banget sibuknya karena banyak kegiatan-kegiatan yang katanya ‘pendidikan karakter’ sehingga terkadang hiburan-hiburan SMA harus dikesampingkan. Semester 6 udah nggak boleh ikut lomba ini itu, udah nggak boleh aktif kepanitiaan lagi. Jadi keseharian saya ya makan, tidur, belajar itu aja.

Tiada hari tanpa belajar. Bangun tidur jam 7, masuk sekolah sampai jam 2 siang terus pulang ke asrama. Balik ke sekolah lagi buat tambahan wajib jam setengah 4 sampai jam 5. Balik ke asrama lagi buat studi wajib sampai jam 7, bagi mereka yang tidak beruntung (nilainya di bawah rata-rata) harus mengikuti pelajaran tambahan lanjutan di sekolah. Jam 7 makan tuh, habis itu studi fakultatif di asrama dan lagi-lagi bagi yang kurang beruntung harus tambahan lagi di sekolah sampai jam setengah 10. Berasa hoki bisa selamet dari tambahan-tambahan yang melelahkan itu karena saya cuma cukup mengikuti tambahan wajib. Pokoknya semester 6 ini udah belajar terus dah isinya! Saya yang dulunya suka belajar sekarang malah jadi jenuh karena belajar terus.

Jadi Pemales.

Ya, karena sebelumnya saya terkenal orang yang sangat amat rajin di asrama. Akhir-akhir ini saya kekurangan motivasi buat mempelajari materi-materi di sekolah. Kenapa? Karena saya ngambis sebelumnya demi memperbaiki kurang nilai saya di semester 1 dan 2 untuk SNMPTN, ya dengan cara ditutupi pakai nilai semester 3-5. Saya merasa cukup sukses untuk nutup nilai semester 1-2 yang rata-ratanya cuma berkisar 87 dan semester 3-5 dengan rata-rata nilai 93. Alhasil Puji Tuhan nilai rata-rata akhirnya bisa 90.00. Sekarang saya cuma bisa berharap untuk SNMPTN, semoga Tuhan menyediakan jalan di tahap ini. Kalau enggak?

SNMPTN & SBMPTN 2018

Jadi tepat hari ini, 12 Januari 2018, website resmi snmptn dan sbmptn telah diperbarui dan tanggal-tanggal palsu yang beredar di internet telah dipatahkan oleh fakta bahwa pengumuman SNMPTN pada tanggal 17 April 2018 (saat saya lagi asik-asiknya Goes To di Bali nanti (T_T) ..) dan SBMPTN pada tanggal 8 Mei 2018. Fak.. tanggalnya dimajuin dari tahun-tahun sebelumnya. Saya missio canonica (semacam wisuda/kelulusan) aja tanggal 5 Mei 2018.. cuma selang 2-3 hari! Dan itu berarti kalau itung-itung tanggal waktu persiapan yang dimiliki sejak UN adalah 3 minggu.. lalu? Derita bagi anak Van Lith karena akan melaksanakan Goes To seminggu setelah UN, seminggu waktu efektif untuk persiapan SBMPTN nggak sampai 2 minggu! Bayangin deh materi sebanyak itu harus dipersiapkan dalam waktu ‘cuma’ 2 minggu. It is possible? Semoga Tuhan selalu menyertai yaa.

So, kesimpulannya kondisi saya sekarang sangat berharap untuk SNMPTN, karena saya super-super gak pengen ikut SBMPTN yang katanya berlipat-lipat lebih sulit dari UN (ya iya lah passing grade 50% aja udah susah minta ampun..) dengan waktu persiapan sebegitu singkat. Tapi kalau kenyataan berkata lain, yasudahlah apa daya saya harus persiapin. Sebenernya saya sendiri udah ada cadangan swasta di BINUS University, tapi saya tidak sangat ingin masuk ke universitas itu karena pasti bakal ketemu temen-temen lama saya di Purwokerto dan akan menjadi sangat membosankan.

 

Liburan kurang berfaedah.

Jadi, ceritanya setelah post terakhir saya tentang Ujian Akhir Semester saya yang terakhir (tapi masih ada Uprak, USBN, dan UNBK 2018), saya merasa sangatlah lancar saat mengerjakan UAS itu. UAS terasa berlalu cepat dan akhirnya kelar, lalu datanglah kegiatan-kegiatan akhir di Van Lith ini yaitu rekoleksi dan seminar. Pokoknya tuh ya, disini ga afdol rasanya kalau semesteran nggak ditutup pake rekoleksi/seminar.

Rekoleksi membosankan saya jalani dengan sabar hingga selesai. Untungnya saya gak perlu ikut seminar motivasi karena saya harus izin ke Bogor buat ikut Wisuda an kakak saya yang baru aja lulus dari Ilmu Gizi IPB. Di IPB saya bener-bener ngeliat bahwa kakak saya adalah MINORITAS super di sana. Gimana enggak, satu fakultas yang Katolik cuma beberapa, apalagi yang Tionghoa Katolik. Itulah mengapa saya jg pikir-pikir kalau mau masuk IPB seperti kakak, mama, dan papa saya.

H-1 Pembagian Rapot.

Setelah liburan singkat di Bogor, saya balik lagi ke Muntilan buat ambil rapot besoknya. Sampe di Muntilan, saya langsung beres-beres buat pulang besok habis bagi rapot. Besok saya ke Jogja dulu 2 malem baru pulang ke Purwokerto.

Rapotan

Besoknya, rapot dibagi. Saya bersyukur masih bisa berada di peringkat 1 paralel IPA dengan rata-rata 6 mapel SNMPTN 93.67 (Yupp, di sini rata-rata nilai sangatlah rendah, bisa lewat 90 aja udah susahnya minta ampun 😒). Ini adalah rata-rata tertinggi saya di semester 1-5, sekaligus nilai terbaik saya di Matematika yaitu 97. Saya juga kaget begitu tau bahwa hasil UAS Inggris kemarin saya dapet tertinggi seangkatan dengan angka 95.7, yaa gimana ya biasa ulangan harian mepet-mepet KKM, lagi hoki kali yah.. Dengan hasil ini saya makin optimis SNMPTN, dan buat saya ini adalah konklusi yang buruk, berarti niat saya bakal belajar SBMPTN bakal kendor 😒.

Gempa dan Bentol-bentol di Jogja

Abis bagi rapot, saya langsung caoo ke Jogja ikut temen saya alias nebeng wkwk. Sampe di Jogja saya langsung ke hotel. Saya nginep di Grand Quality Jogja, dan malemnya saya merasakan gempa haha. Spesial banget saya nginep di lantai tinggi dan harus ngerasain gempa, gimana ga panik coba wkwk. Puji Tuhan tidak terjadi apa-apa atau gempa lanjutan yang lebih parah, Tuhan masih sayang sm saya.

Sialnya adalah ketika bangun pagi besoknya, kulit saya bentol-bentol merah dan gatal. Fak, ternyata kasur, sprei, selimut, dan bantal hotel ini kotor, bahkan ada kutu kasat mata yang bisa dihitung. Saya langsung ke dokter dan nanya saya kenapa. Katanya ini masih aman karena saya bentol karena hipersensitivitas / alergi saya, bukan karena ketempelan kutu. So, dalam 1-2 hari saya sembuh.

Purwokerto

Saya pulang ke Purwokerto sama keluarga naik kereta. Akhirnya saya kembali merasakan libur panjang ini lagi setelah sekian lama gak libur. Sayangnya, liburan ini sangat tidak berfaedah. Niat buat belajar SBMPTN menjadi kendor gara-gara rapotan kemarin, seperti yang diramalkan. Saya cuma dapet 3-4 bab TKPA dan 3 bab Kimia.

Di Purwokerto, saya rajin nonton bioskop karena di sini harga masih 30rb an (dibanding Jogja pasti 50rb bisa lebih). Selain itu saya main game Mobile Legend (iseng karena temen saya pada bilang asik) dan Pixel Gun 3D. Main mobile legend pertama kali: “Njir game paan nih, gampang amat, musuhnya juga bego-bego, main kaga perlu strategi”. Yes, karena saya adalah mantan pemain DOTA, main mobile legend terasa mudah bagi saya. Tapi ternyata kata temen saya kalau pas awal-awal memang mudah, baru susah kalau udah level tinggi. Ya kali saya harus main lama dulu baru asik, saya pun berhenti.

Lanjut ke Pixel Gun 3D, saya rajin banget main ini karena disuruh adik saya. Dia suka ngeliatin saya main game FPS. Dan saya memilih game ini karena sebelumnya saya ajak main CS, L4D, dan game realistic lainnya, alhasil malemnya dia nangis mimpi buruk. Jadi saya pilihin game tipe sandblock gini biar mimpinya kotak-kotak.

Pertemuan Vanlithsian Purwokerto 21-27

Ini nih yang saya suka, atas inisiatif mas mbak angkatan 24, akhirnya kami anak vanlith angkatan 21-24 asal Purwokerto/Banyumas yang sudah lulus dan 25-27  regional Purwokerto/Banyumas yang masih di penjara suci bisa berkumpul buat sharing pengalaman. Yang banyak ngomong sih mas mbak angkatan 21 dan 22. Secara mereka yang paling senior, topik penuh dengan cerita horror di asrama. Saya udah ga begitu antusias dengerinnya lantaran bawaan saya pengen cepet lulus jadi kayak mereka. Yang antusias jelas yang baru masuk angkatan 27.

Tahun Baruan & Balik VL

Tahun baru pun tiba, gak terasa saya sudah menjalani 2017 ini dengan sangat cepat. Tiba-tiba dah 2018 tahun dimana saya akan jadi MABA (oh syet 😂). Semoga saya bisa masuk ke PTN idaman saya yak meskipun program belajar SBMPTN liburan ini gagal total haha. Btw, saya bakal ambil pilihan pertama ITB, untuk SNMPTN saya bakal ambil peminatan jurusan Manajemen Rekayasa Industri FTI (kalau masih dimasukin program peminatan). Doakan saya semoga keterima  di SNMPTN ya (karena saya males belajar buat SBMPTN haha 😂..) . Namun saya tetep bakal siapin SBMPTN kok , semoga 😅. Untuk itu saya meninggalkan laptop saya di rumah dan menghapus dulu game-game yang saya cicipi pas liburan.

Sekian post saya tentang liburan akhir taun 2017. Tanggal 2 januari saya balik ke Van Lith untuk menyelesaikan studi SMA saya yang tersisa 4 bulan lagi. At least,

Merry Christmas and Happy New Year 2017! Bye!