Moving and redecorating my blog.

Setelah 3 hari bersusah payah, akhirnya aku selesai untuk memindahkan seisi blog ini ke domain baru. Please welcome www.juliusdan.com, lol. Dengan berbagai pertimbangan aku memutuskan untuk membeli domain pribadi di salah satu hoster dan domain provider di Indonesia. Semakin ke sini aku sadar bahwa blog ini merupakan tempat aku menuangkan sisi lain dari hidupku. Maka dari itu, aku putuskan untuk membuatnya sedikit lebih menarik, setidaknya untuk diriku sendiri, hmm.

Aku juga sedikit memberi retouching ke blog ini dengan mengganti template dengan sesuatu yang lebih elegan, dan enak dilihat. Aku memutuskan untuk memasang logo baru untuk blog ku yaitu kapal selam. Continue reading

Kenapa saya ngeblog?

Jadi kembali ke pertanyaan mendasar dibalik semua postingan yang telah ada ini. Kenapa saya ngeblog?ย Btw, post ini bakal singkat aja ya.

Jujur ini sulit untuk dijelaskan, yang pasti kalau jawaban untuk mencari keuntungan.. HMM GA BANGET SIH :)) Yaa dulu sempet punya pengalaman untuk membuka website-website basis komersil yang bertujuan mencari keuntungan, tapi ga saya lanjutin. Dan untuk blog pribadi saya ini sama sekali ga ada tujuan komersil atau mencari keuntungan.

Nah terus untuk apa? Nyenengin pembaca? Hmm.. pembacanya juga ga banyak sih, mungkin gak sampe 20 orang hehe.

Jadi jawabannya begini:

Saya adalah tipe orang yang bisa kehilangan motivasi sewaktu-waktu, tiba-tiba hilang gitu aja, jenuh. Ya saya punya beberapa teman yang memungkinkan untuk mengembalikan motivasi saya itu, tapi kenyataannya mereka ga selalu ada dan ga selalu sempat untuk hal itu, dan saya ga punya hak untuk memaksakan mereka. Nah ini menjawab pertanyaan tadi.. Ketika saya ngeblog, saya menuliskan tentang petualangan/perjalanan hidup saya yang memang INGIN SAYA TULIS, lalu suatu saat ketika saya sedang putus semangat (sebenernya lumayan sering sih) atau pas lagi capek gitu bakal saya buka blog saya sendiri dan saya baca-baca postingan saya. dan.. sumpah.. itu menghibur banget! Ketika lagi cape kuliah, jenuh kuliah, jenuh daftar beasiswa dan program ini itu, saya akan buka tulisan mengenai perjuangan saya di SMA untuk mencari kuliah, perjuangan saya berburu pengalaman untuk mempersiapkan jenjang yang lebih.

Ketika saya kehilangan semangat, saya akan membaca lagi tulisan saya ketika saya memulai, agar saya teringat kembali alasan saya memulai semuanya dan mengapa saya tidak boleh membiarkan semuanya berakhir begitu saja.

Jadi bagi kalian yang berpikir “Ngapain sih nulis gini, alay, ga ada yang baca juga”, tbh, ga ada masalah kok kalau ga ada yang baca, karena saya sendiri yang membutuhkan tulisan saya suatu saat. Dan kalau memang ada yang membaca dan terinspirasi dari tulisan saya, saya sangat bersyukur bahwa tulisan saya ternyata tidak hanya membawa suasana positif buat saya saja, tapi bisa tersebar ke orang lain.

Bandung dan MABA

Setelah puasa gak nulis sebulan lebih dikarenakan ingin menikmati liburan di rumah HAHA :/ .. Saya pun nulis lagi, memang artikel sebelumnya tentang Trip BALI dan Trip JEPANG belum selesai karena saya males ngelanjutinnya, nunggu waktu senggang baru ngelanjutin itu lagi hehe.. Tapi suatu saat bakal saya selesain kok!

Kemarin 31 Juli 2018, menjadi hari pertama saya di Bandung sebagai mahasiswa baru atau kita lebih kenali sebagai makhluk bernamaย MABAย ๐Ÿ˜ฎ (hari yang spesial buat saya juga :)) .. Sampai di Stasiun Bandung pukul 04.00 masih disambut dengan udara dingin seger ala-ala Bandung gitu, langsung menuju ke rumah saudara ayah saya yang ada di jalan Sukahaji, agak daerah atas gitu deket Gegerkalong. Belum sempat masuk kos-kos an, kira-kira pukul 9 saya menuju ke Saraga ITB untuk melakukan pendaftaran ulang kedua bersama dengan lolosan SBMPTN. Kebetulan di fakultas saya sendiri ada dua teman saya dari SMA yang sama lolos melalui jalur SBMPTN kemarin dan keduanya merupakan FTI-G, jadi cuma bersama selama TPB (Tahap Persiapan Bersama).

Di SARAGA ITB sebenernya yang lolosan SNMPTN cuma arahnya ke verifikasi dokumen aja dan pengisian data-data tambahan, oh iya, penerimaan jamal (jaket almamater) juga yang bakal digunakan untuk sidang penerimaan pada tanggal 6 Agustus mendatang. Sehabis acara daftar ulang part 2 ini selesai, saya langsung menuju ke kos-kos an untuk merapihkan kamar dulu. Kos saya berada di Jl. Ciheulang, di bawahnya daerah Tubagus Ismail / Tubis, di atasnya daerah Sekeloa. Sehabis dari ngerapiin kos, saya kembali ke rumah saudara dan masih nginep dulu 2 malem di sini sambil nge-transfer in barang dan baju-baju ke kos wkwk..

1 Agustus 2018: IGNITION FTI 2018 ITB

Bangun kesiangan pukul 10 karena udara dingin, saya langsung beres-beres. Berhubung ada 2 agenda hari ini: Ignition FTI 2018, pindahan ke kos, ngambil motor. Jadi setelah beres-beres dan mandi, saya menuju ke kos menggunakan GrabCar berhubung barang bawaan banyak banget, langsung nata-nata barang dan pukul 1 menuju ke Maxi’s Resto untuk menghadiri Ignition FTI 2018. Acaranya overall seru banget! Sayangnya di tengah-tengah acara hujan dan acaranya udah dibuat bertipeย outdoor. Hmm, sayang banget. Akhirnya harus memakai ruangan makan & cathering di samping yang agak minimalis untuk jumlah orang lebih dari 300 itu.

Setelah acara selesai, langsung menuju ke rumah di Jl. Sukahaji, niatnya sih mau ambil motor ke kos-kos an biar bisa mulai nginep kos malem ini. HUJAN. dan males banget sih buat nembus hujan, yaudah nginep 1 malem lagi di sini hehe.. :))

USBN DULU YAA :’) ..

Hari efektif sebelum USBN telah berakhir dan senin besok saya harus menghadapi USBN. Sehabis USBN (..ada libur paskah lalu..) jg sudah tinggal tersisa kelas persiapan UN itupun cuma 5 hari doang.. Time really does fly

Khawatir sama USBN? Sejujurnya enggak sih, karena saya aja lebih seneng hari-hari ujian daripada hari biasa. Hari biasa tuh entah kenapa terasa lebih berat ๐Ÿ˜…. Mungkin karena kegiatan di sekolah dan asrama sendiri udah padet, beda kalau hari ujian, kita sendiri yang atur jam kita. Jadi sepertinya memang saya yang gak suka di atur ๐Ÿ˜‚. Kalau materi USBN sendiri sebenarnya seabrek, tapi (mudah-mudahan) karena seabrek itu jadi soalnya ga merinci banget ke satu/dua bab.

Terlepas dari itu semua, saya ingin meminta doa restu untuk semua-semuanya yang terlibat dalam masa SMA saya terkhusus kedua orang tua dan sahabat-sahabat saya. Karena tanpa kalian, mungkin hidup saya sekarang gak begini. Semoga semua yang akan kita hadapi (USBN, UN, tes PTN/PTS/PTD/PTK) mendatang dapat memberi kita hasil yang maksimal dan sesuai usaha kita. Semoga kalimat “hasil tidak akan mengkhianati usaha” dan sebaliknya bukan hanya menjadi mitos di jenjang penting hidup saya ini.

Last word, SEMANGAT! ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

H-7 USBN dan H-28 UNBK

Yap seperti judul di atas, jadi hari ini tepat seminggu menuju USBN. USBN yaa bisa saya bilang rese sih, di saat UN udah mengharuskan memilih mapel pilihan tapi itu nggak ada artinya karena di USBN tetap harus belajar semuanya tapii (lagi) mengingat bahwa nilai USBN doesn’t affect anything except ijazah. (cmiiw ๐Ÿ˜‚) Lha iya, penerimaan PTS udah pada buka, penerimaan PTN lewat SNMPTN udah tinggal nunggu hasil, SBMPTN lewat jalur tes 8 Mei. Banyakan ngelesnya tuh “ijazah itu dipake buat kerja lho..”, iya sih, tapi gak jadi pertimbangan utama juga, menurut saya pribadi perusahaan-perusahaan lebih melihat aktivitas semasa kuliahmu, nilai IPK kuliah dan perguruan tinggi yang kamu pilih karena itu benar-benar faktual dan baru data-nya (4 tahun terakhir..). Pun jarang sekali nilai SMA dijadikan pembanding karena tiap-tiap SMA pasti mempunyai standar pemberian nilai yang berbeda.

Ya itulah opini pribadi saya tentang nilai USBN dan UN sendiri. Tapi tetep belajar lho, kan bisa jadi kebangga tersendiri tuh kalau UN bisa dapet nilai/peringkat yang memuaskan (meskipun jarang dilirik juga sih.. karena saat kelulusan SMA, orang lebih peduli univ mana kamu lanjut daripada progress 3 tahun mu di sekolah). So, dibuat pencapaian pribadi aja sih, saya sendiri ga memasang target yang saya kejar benar untuk UN ini. Untuk nilai 10 sendiri saya bingung mau dapat darimana, maybe Kimia (tapi hapalannya itu lhooo saya malas)? Dulu saya pas UN SMP malah dapat nilai 10 dari Bahasa Indonesia coba ๐Ÿ˜…, aneh banget.

Kembali ke topik awal, minggu depan USBN dan saya belum siap menghadapi pelajaran-pelajaran yang memang saya gak suka. Apalagi gurunya sekarang udah ga boleh kasih kisi-kisi, kan makin bingung, ya kali mau ditelen abis materi 3 tahun gitu. Saya juga ngelihat temen-temen saya makin hari makin selow aja, makin menanti 12 April saat di mana UN kelar ๐Ÿ˜‚. Jadi saya ikut selow juga deh.. Ada sih yang ambis USBN dan UN, karena mungkin mereka punya target yang besar. Ya noprob sih, saya mah berharap yang penting di atas KKM (8,0) aja untuk USBN dan di atas 8,5 untuk UN.

one month to go..

betull banget, satu bulan lagi. Saya akan berpisah dengan gedung sekolah ini dan adek-adek kelas saya. Bukan sedih, saya bahagia. Iya lah, bosen idup di asrama yang orangnya itu-itu aja. Rasanya asik gitu terjun ke dunia baru yang unexpectable dan ke tempat di mana orang-orang baru mengenal saya. Di mana saya bisa menelaah sendiri saya mau jadi pribadi seperti apa, bukan karena sterotip dari orang-orang.

Menentukan pilihan.

Rabu, 28 Februari 2018. Besok saya pengambilan nilai Biologi, jadinya saya stres, makannya saya nulis. Di tulisan ini saya ingin cerita tentang plan saya setelah lulus ke depannya.

Jadi saat ini sedang masa pendaftaran SNMPTN bagi yang udah lolos seleksi PDSS kemarin. Sekolah saya akreditasi A jadi ada 50% yang bisa mengikuti SNMPTN tahun ini. Saya ngisi pilihan pertama di FTI-G ITB dengan mengambil program peminatan Manajemen Rekayasa Industri dan pilihan kedua di FTI-J ITB. Pilihan ke 3 sengaja saya kosongkan supaya nggak mempengaruhi pilihan pertama dan kedua saya. Jujur saja saya kurang optimis dengan pilihan saya yang bisa dibilang cukup tinggi itu, karena FTI-G ITB merupakan salah satu fakultas yang paling diminati di ITB terkhusus Teknik Kimia dan Teknik Industri nya. Saya nggak begitu berharap dengan diterima di jalur SNMPTN, tapi kalau diterima ya syukur deh.

Lalu untuk SBMPTN, persiapan saya pribadi adalah nyicil materi-materi SBMPTN yang irisan dengan Ujian Nasional (UN). Karena UN penjurusan saya adalah Kimia, maka saya memutuskan untuk mempelajari TPA dan Kimia terlebih dahulu. Seisi buku TPA wangsit udah saya habisin bulan lalu dan saat ini masih progress untuk mengerjakan latihan soal xpedia zenius Kimia, setiap harinya (kalau sempat) saya bangun pagi dan menyicil 2-3 bab. Cepet emang karena materinya sudah pernah saya pelajari.

Plan saya apabila tidak diterima SNMPTN yang pasti mengikuti SBMPTN, disamping itu saya berencana mencoba SIMAK inter UI melihat peluang masuknya yang cukup besar (ya iya biaya tesnya juga berlipat ganda sbmptn). Setelah UN (9-12 April 2018) nanti saya akan langsung flight ke Bandung, saya udah mempersiapkan kos-kosan di sana bareng salah satu teman saya namanya David (dia daftar FTSL ITB). Kenapa ke Bandung? Hmm.. kenapa ya, mungkin karena pusat bimbel-bimbel gitu jadi lebih enak juga belajarnya, selain itu juga aura-auranya kan di Bandung tuh jadi menyemangati dan memotivasi perjuangan buat masuk ITB juga wkwk.. Kalau untuk pilihan di SBMPTN nanti saya juga belum tahu sebenarnya mau ambil apa.

Di sisi lain, saya juga pengen ambil USM IPB mengikuti papa, mama, dan kakak saya. Mungkin nanti kalau gak ketrima semuanya bakal ambil USM IPB ngincer jurusan Teknologi Pangannya yang paling diakui se-Asia.

Nah itu ranah pendidikannya. Kalau untuk liburannya saya udah pasang target lebih banyak wkwk.. Yang pasti Goes To angkatan saya bakal ke Bali. Saya juga berjanji kepada salah satu teman saya akan main ke rumahnya kalau diterima SNMPTN di Klaten. Kalau keterima SNMPTN saya juga bisa liburan di Bandung dulu sesaat. Lalu yang saya nanti-nantikan adalah plan liburan trip Korea-Jepang rencananya dekat-dekat lebaran nanti.