Libur paskah dan dua minggu terakhir di bangunan SMA

Entah senang atau sedih, saya juga gak tahu harusnya merasa apa. Tapi yang pasti ini adalah 2 minggu terakhir saya berada di bangunan SMA ini, sebelum saya ke Bandung untuk persiapan ujian msk PTN.

Ok, baru selesai libur paskah, kemarin ngapain aja? Minggu tenang dong, wkwk bawa buku pulang aja enggak. Kok gitu? Lah iya namanya libur kok belajar, tiap hari efektif belajar di sekolah berjam-jam, kenapa libur harus belajar / les lagi? ๐Ÿ˜’

Libur paskah kemarin saya lebih disibukin untuk mengurus persiapan liburan kelulusan ke Jepang (udah gile wkwk.. libur nyiapin liburan). Ternyata saya baru tau kalau mengurus VISA itu ribet, apalagi paspor saya belum e-paspor, jadi masih harus mengurus kelengkapan dokumen. Belum lagi saya harus ke kepala sekolah buat ngajuin Confirmation Letter. Juga nyari tiket murah, nyari akomodasi murah, pokoknya maunya harus murah (gamau rugi huehehe ๐Ÿ˜€..). Tiket saya dapet harga promo dari tiket.com sehingga bisa dapet penerbangan AirAsia seharga 3 juta PP Tokyo-Jakarta belum dipotong kode promo internasional 600 rb (min. pembelian 4 jt, krn sy berdua dgn kakak saya) ๐Ÿ˜. Akomodasi saya banyak menggunakan hostel-hostel murah dengan promo menarik di Agoda.com, kebanyakan sih 300-400rb/malam (sudah untuk 2 orang). Pokoknya target saya liburan kali ini per orangnya gak sampai 10 juta (kalau bisa).

Itulah kisah libur paskah saya, tapi saya tetep nggereja kok ๐Ÿ˜Š. Nah minggu depan gimana? YA UJIAN NASIONAL HAHA.. ๐Ÿ˜

UN? Perasaannya gimana?

Biasa aja sih, karena UN sendiri sekarang gak menentukan kelulusan, ditambah lagi tahun ini UN tidak dipergunakan lagi untuk pertimbangan langsung SNMPTN (jalur rapot). Jadi sebenarnya UN ni cuma buat ajang gengsi antar murid dan ajang gengsinya sekolah aja (dapet peringkat bagus). Beban bagi angkatan saya yaitu peringkat bagus dari angkatan sebelumnya, apalagi yang IPS tahun lalu dapet peringkat 1 seprovinsi, yang IPA kalau ndak salah peringkat 4 seprovinsi.

UN menjadi semacam bentuk balas budi gitu buat sekolah, kalau sekolah kasih ilmu, ya kita kasih prestasi biar sekolahnya juga seneng. Dari sisi siswanya cuma dapet angka di ijazah, terus biasanya ngelesnya sekolah itu “Nilai UN dipakai buat cari kerja loh.” Hmm.. gimana ya memang iya sih di beberapa badan pemerintah atau perusahaan pasti dipakai, tapi kebanyakan perusahaan independen yang saya tahu ya gak makai itu sebagai pertimbangan utama, cuma sebagai kelengkapan dokumen dan persyaratan saja. Kalau misalnya enggak bener yang saya bilang, terus pertanyaannya: memang orang-orang sukses dulu UN SD, SMP, dan SMA nya bagus semua? Yang saya temui malah kebanyakan yang sukses tuh nilai UN nya kesana kemari ๐Ÿ˜’. Guru pun bilang itu juga tanpa dasar, hanya berdasarkan membaca persyaratan kerja di google, saya dicritain langsung sama yang udah pernah punya pengalaman nyari kerja di perusahaan-perusahaan, katanya pertimbangan besar itu nama perkuliahannya, aktivitas kuliah, IPK kuliah, dan asal SD, SMP, SMA nya (cuma sebatas liat nama & memastikan kalau nilainya gak ‘anjlok’ banget cth: 40 atau 50 an gitu). So, selagi nilai masih aman (ya di atas 70 di ijazah lah) santai aja.

Minggu depan UN, berarti minggu depan juga kelar UN, perasaannya gimana?

SENANG KELAR UN karena berarti satu beban terlepas. Tapi deg-deg an juga nunggu pengumuman SNMPTN. Ibarat kata: “kami tidak takut, kami cuma deg-degan” ๐Ÿ˜‚. Ya gimana yaa, saya pengennya sih cepet-cepet bisa liburan, melepas penat jadi siswa SMA 3 tahun, sebelum nantinya bakal penat lagi karena kuliah.

Ya doakan saja hasilnya yang terbaik bagi semuanya, sesuai usaha yang telah diperjuangkan, Amen ๐Ÿ˜‡.

Pityful life. Read ’till the end!

Murid rajin > Nilai bagus, dicap ‘pinter’ dan dikata bakal sukses besarnya karena udah punya modal otak > Makin semangat, makin ambis > Masuk SMA terbaik di kotanya > Kurang puas, terus disanjung, masuk kuliahan ternama di Indonesia > Diterima, seneng karena cuma beberapa yang bisa lolos > Masuk kuliah > Fokus ninggiin IPK dengan harapan bisa menggapai masa depan lebih mudah > Terlalu fokus kuliah, sosial pun terabaikan, punya temen juga cuma temen-temen deket beberapa, sisanya pilih-pilih > Lulus kuliah dengan IPK tinggi dari univ ternama > Ngapain ya? buka startup? duh jangan khayal deh, lulusan sarjana minim pengalaman kok nekat buka startup, ntar gagal malah nganggur. Lagian jg udah jadi lulusan univ ternama, lamar kerja di mana aja pasti diterima > Cari lowongan kerja di internet, koran, dan datengin perusahaan-perusahaan besar karena kurangnya referensi/kenalan > Ditolak beberapa kali karena pengalaman di kuliah kurang, maklum, krn ninggiin IPK jadi ninggalin organisasi dan kepanitiaan > Ga nyerah, coba lamar perusahaan yang lebih besar > Diterima, seneng tuh. Karena dari univ ternama dgn IPK tinggi akhirnya dapat posisi jadi kepala divisi, gaji pertama 6-8 jt per bulan > Sip lah ga sia-sia studi susah-susah akhirnya bisa dapet pendapatan lebih dari gaji rata-rata. > Di pekerjaan waktunya habis buat fokus ngincer naik jabatan > 2-3 tahun kemudian, naik jabatan jadi manager, seneng banget, bisa dapet gaji 10 jt per bulan. > Dapet gaji gede, udah puas, merasa berkecukupan. Selamanya aja di posisi itu udah enak, ga usah ambil resiko buka-buka startup, ntar malah kehilangan pekerjaan jadi pengangguran. Susah loh bisa dapet jabatan segitu.

Murid males > Nilai jelek, dicap ‘bodoh’ dan dikata gak punya masa depan. “mau jadi apa kamu kalau dah gede? nilai aja kyk gitu” > Jadi males, ga ada motivasi sekolah, jalanin aja apa adanya > Nilai makin jelek, terancam ga naik, tapi untung dikatrol sekolah > Masuk SMA yang nerima aja, biasanya swasta karena nilainya gak cukup masuk negeri > SMA kebawa kebiasaan lama, males-malesan, nilai pas-pas an. Malah fokusnya temenan terus > Lulus bingung mau masuk mana, masuk PTN nilai gak cukup, mau ikut tes juga males nyiapin, akhirnya ambil swasta aja > Masuk kuliah, pergaulan makin luas > Punya banyak temen, karena di swasta temennya rata-rata anak-anak kepala perusahaan / anak orang kaya > Sering main kesana kemari, ga mikirin kuliah, mampir rumah si ini mampir rumah si itu > Lulus kuliah dengan IPK pas-pasan, bingung mau ngelamar mana aja pasti ditolak > Coba mulai karir sendiri, buka bisnis > Gagal, rugi, bangkrut, yaudah jadiin pengalaman aja > Gabut 2-3 bulan, ada temen kuliahan/SMA nya liat, trs nawarin “bro ngikut gue aja, gue lagi ngembangin anak perusahaan punya ayah gue” > Terpaksa ngikut ga ada pilihan lain > Awalnya ga punya gaji, malah harus ngeinvestasi lagi, uang udah tipis > 1-2 bulan, tiba-tiba untung, perusahaan naik > Kembangin terus, ayah temennya pensiun, si temennya tadi disuruh nerusin perusahaan ayahnya > Dipasrahin perusahaan yang udah lumayan, jadi pemiliknya > Ga punya gaji, tapi berpenghasilan, ga nentu sih, kadang 10jt/bln bisa sampe 25 jt/bln. > Kembangin lagi, sekali-kali turun, tapi karena dah pernah ngalamin jatuh bangunnya startup, bisa ngatasin > Jumlah karyawannya makin banyak, perusahaan makin gede, makin ternama > Udah sukses dengan tak bergaji, tapi berpenghasilan 40-50 jt/bln. > Sekalinya ketemu temen/guru lama yang pernah nyela, cuma diketawain sambil bilang “wah bener kata org nilai itu ga menentukan masa depan ya”

Continue reading

USBN kelar dan Holiday Plans

Akhirnya hari-hari membosankan USBN terlewati juga, iya mbosenin. Tapi jujur, saya lebih menikmati hari-hari ujian, lho kok gitu? Ya menurut saya hari-hari ujian itu lebih ringan daripada hari efektif biasa. Hari ujian itu pasti jam tidurnya tercukupi, kalau begadang satu/dua mapel pun besoknya bisa ditebus dengan hibernasi (huehehe ๐Ÿ˜€..)

Hasilnya gimana? Gak tau, saya berharap malah nilainya nggak usah dibagi, biar langsung nongol di ijazahh saja ๐Ÿ˜‚, jadi lebih bisa diterima. Tapi sayangnya ada satu nilai yang malah dibagi, matematika, untung hokinya lagi gede bisa dapet 93. Padahal pas ujiannya ada sekitar 5-10 PG yang gak yakin dan kalau gak salah antara itu juga jawaban main kancing ๐Ÿ˜….

Setelah ini apa? Saya akan menikmati libur paskah dulu 1 minggu ke depan, mendekatkan diri dengan Tuhan untuk menyambut UN dan pengumuman SNMPTN hueheheh ๐Ÿ˜….. (baru rajin gereja pas butuh-butuhnya).. Di libur paskah ini juga saya mau ngurus persiapan liburan akhir Mei, (rencananya) saya akan berlibur ke Jepang berdua dengan.. kakak saya ๐Ÿ˜‚. Awalnya pengen sekeluarga, tapi mama saya kurang setuju kalau harus membawa adik saya yang masih punya penyakit bawaan smcm mudah kejang gitu naik pesawat lagi.. maklum beliau trauma karena pernah batalin plan liburan ke Singapur & Malaysia gara2 si adik kejang di bandara sblm flight (karena psikologisnya grogi mau naik pswt). Yah ndak apa deh, itung2 dengan berdua saja dengan kakak saya malah berarti saya bisa mendatangi banyak tempat dengan bebas.

Untuk itinerary (rencana perjalanan) nya sendiri saya baru mulai bikin kerangka, bakal niru itinerary milik Dwidaya Tour, backpaker orang-orang di internet, dan kenalan kakak saya yang di Jepang juga bakal bantu-bantu. Target kota yang saya ambil ada Tokyo, Kyoto, Kawaguchi – Mt Fuji, dan Osaka. Dan semua itu akan saya datangi dalam kurun waktu 7 hari ๐Ÿ˜‚, kurang cape apa coba.. Tapi ya namanya liburan. Dan saya gak pakai tour agent untuk menghemat biaya dgn estimasi per orang kurang dari 15 jt (doakan saja tidak jebol..). Berita bahagia di awal, AirAsia selalu memberi promo tiket Jepang-Indonesia PP. Sehingga saya bisa dapat Tokyo-Jakarta PP cuma 3,8 juta (karena rata-rata 5 juta lebih).

Someday kalau plan ini ter-realisasikan saya akan share itinerary saya dan pengalaman liburan saya pastinya.

Enemy left : UJIAN NASIONAL (UNBK) ๐Ÿ˜‚

Menyambut libur paskah

Judulnya aja udah menyambut ‘libur’, ya gini deh anak asrama wkwk nunggunya libur mulu. Ini hari Minggu, 25 Maret 2018, hari besok adalah hari berat USBN terakhir yaitu Fisika – Bahasa Jawa. Lusa udah tinggal tersisa Seni Budaya, gak terlalu berat sih kalau ini, karena handout teorinya udah ada tinggal dihafal aja. Overall evaluasi satu minggu ini adalah : KACAU. Ya, bener banget, Matematika dan Biologi merusak mood saya. Biologi entah kenapa soalnya tiba-tiba jadi susah banget, saya udah belajar semaleman dan tetep aja susah wkwk, semoga masih bisa dapet nilai 80 ya biologinya. Matematika ada 2 materi keluar yang belum diajarkan oleh si guru, karena dia sendiri baru tau kalau ada soal itu dari pusat (kalau ndak salah: logika dan vektor) jadi matematika PG saya ada loss yang bener-bener gatau sekitar 5 soal, uraian sih ga begitu sulit, cuma hasilnya tiap-tiap anak beda-beda (serem khan wkwkwk..).

Namun ada yang berhasil mengangkat mood saya yaitu Kimia, usaha saya belajar tidak sia-sia, lancar jaya. PG bisa saya selesaikan dalam 30 menit, uraian dalam 30 menit, dan masih tersisa waktu 1 jam. Kok bisa cepet? Gara-garanya tuh materi USBN Kimia buanyak banget hafalannya dan hitungannya sedikit banget, bahkan ada beberapa soal yang kelihatannya menghitung tapi sebenarnya kalau makai konsep tidak perlu dihitung, jadi ngerjainnya cepet deh. Saya menguasai ini juga karena mapel UN IPA saya adalah Kimia, jadi agak niat belajarnya. Pelajaran lain-lainnya sih fine-fine aja, tapi jujur gak selancar ujian-ujian sebelumnya. Karena di ujian ini saya kurang ada target tertentu (ngincer ranking, ngincer nilai bagus, dll) karena USBN ini sendiri nilainya gak kepakai buat pemilihan univ, sedangkan masalah ‘kelulusan’ juga pasti lulus (kalau ga parah-parah banget nilainya..).

Kembali ke topik utama dari postingan ini adalah minggu depan saya akan merayakan event Paskah. Paskah dapat dimaknai sebagai kebebasan dari belenggu. Ibarat saya yang bulan April ini akan terbebas dari belenggu, eh? :’) Iya belenggu 3 tahun di asrama, berat loh. Pas banget event paskah ini sebagai kebebasan dan menuju hidup baru. Seperti telur paskah yang akan menetas pasti perlu banyak hal yang disiapkan, apakah saya siap menyambut hidup baru saya di luar sana nanti?

USBN DULU YAA :’) ..

Hari efektif sebelum USBN telah berakhir dan senin besok saya harus menghadapi USBN. Sehabis USBN (..ada libur paskah lalu..) jg sudah tinggal tersisa kelas persiapan UN itupun cuma 5 hari doang.. Time really does fly

Khawatir sama USBN? Sejujurnya enggak sih, karena saya aja lebih seneng hari-hari ujian daripada hari biasa. Hari biasa tuh entah kenapa terasa lebih berat ๐Ÿ˜…. Mungkin karena kegiatan di sekolah dan asrama sendiri udah padet, beda kalau hari ujian, kita sendiri yang atur jam kita. Jadi sepertinya memang saya yang gak suka di atur ๐Ÿ˜‚. Kalau materi USBN sendiri sebenarnya seabrek, tapi (mudah-mudahan) karena seabrek itu jadi soalnya ga merinci banget ke satu/dua bab.

Terlepas dari itu semua, saya ingin meminta doa restu untuk semua-semuanya yang terlibat dalam masa SMA saya terkhusus kedua orang tua dan sahabat-sahabat saya. Karena tanpa kalian, mungkin hidup saya sekarang gak begini. Semoga semua yang akan kita hadapi (USBN, UN, tes PTN/PTS/PTD/PTK) mendatang dapat memberi kita hasil yang maksimal dan sesuai usaha kita. Semoga kalimat “hasil tidak akan mengkhianati usaha” dan sebaliknya bukan hanya menjadi mitos di jenjang penting hidup saya ini.

Last word, SEMANGAT! ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

H-7 USBN dan H-28 UNBK

Yap seperti judul di atas, jadi hari ini tepat seminggu menuju USBN. USBN yaa bisa saya bilang rese sih, di saat UN udah mengharuskan memilih mapel pilihan tapi itu nggak ada artinya karena di USBN tetap harus belajar semuanya tapii (lagi) mengingat bahwa nilai USBN doesn’t affect anything except ijazah. (cmiiw ๐Ÿ˜‚) Lha iya, penerimaan PTS udah pada buka, penerimaan PTN lewat SNMPTN udah tinggal nunggu hasil, SBMPTN lewat jalur tes 8 Mei. Banyakan ngelesnya tuh “ijazah itu dipake buat kerja lho..”, iya sih, tapi gak jadi pertimbangan utama juga, menurut saya pribadi perusahaan-perusahaan lebih melihat aktivitas semasa kuliahmu, nilai IPK kuliah dan perguruan tinggi yang kamu pilih karena itu benar-benar faktual dan baru data-nya (4 tahun terakhir..). Pun jarang sekali nilai SMA dijadikan pembanding karena tiap-tiap SMA pasti mempunyai standar pemberian nilai yang berbeda.

Ya itulah opini pribadi saya tentang nilai USBN dan UN sendiri. Tapi tetep belajar lho, kan bisa jadi kebangga tersendiri tuh kalau UN bisa dapet nilai/peringkat yang memuaskan (meskipun jarang dilirik juga sih.. karena saat kelulusan SMA, orang lebih peduli univ mana kamu lanjut daripada progress 3 tahun mu di sekolah). So, dibuat pencapaian pribadi aja sih, saya sendiri ga memasang target yang saya kejar benar untuk UN ini. Untuk nilai 10 sendiri saya bingung mau dapat darimana, maybe Kimia (tapi hapalannya itu lhooo saya malas)? Dulu saya pas UN SMP malah dapat nilai 10 dari Bahasa Indonesia coba ๐Ÿ˜…, aneh banget.

Kembali ke topik awal, minggu depan USBN dan saya belum siap menghadapi pelajaran-pelajaran yang memang saya gak suka. Apalagi gurunya sekarang udah ga boleh kasih kisi-kisi, kan makin bingung, ya kali mau ditelen abis materi 3 tahun gitu. Saya juga ngelihat temen-temen saya makin hari makin selow aja, makin menanti 12 April saat di mana UN kelar ๐Ÿ˜‚. Jadi saya ikut selow juga deh.. Ada sih yang ambis USBN dan UN, karena mungkin mereka punya target yang besar. Ya noprob sih, saya mah berharap yang penting di atas KKM (8,0) aja untuk USBN dan di atas 8,5 untuk UN.

one month to go..

betull banget, satu bulan lagi. Saya akan berpisah dengan gedung sekolah ini dan adek-adek kelas saya. Bukan sedih, saya bahagia. Iya lah, bosen idup di asrama yang orangnya itu-itu aja. Rasanya asik gitu terjun ke dunia baru yang unexpectable dan ke tempat di mana orang-orang baru mengenal saya. Di mana saya bisa menelaah sendiri saya mau jadi pribadi seperti apa, bukan karena sterotip dari orang-orang.

Throwback – Adaptasi (OASE)

Di sela kelas 3 ini saya mau mengkilas balik tentang kisah saya pertama kali di SMA Pangudi Luhur Van Lith. Jujur saja, SMA ini saya bilang unik dan berbeda dari SMA pada biasanya karena sistem pendidikan karakternya yang cukup tegas. Sebelum saya masuk SMA ini saja, kabar-kabar tentang betapa kerasnya pendidikan di sekolah ini sudah simpang siur ke mana-mana. Terkhusus lagi, kakak kandung saya juga merupakan alumni di sekolah ini. Namun jujur saja, hal itulah yang membuat saya tertarik untuk masuk ke sini, saya ingin ‘masa SMA’ yang berbeda dari biasanya. Prinsip saya waktu itu adalah nekat-nekat saja.

Masuk pertama kali di SMA PL Van Lith, saya disambut dengan kegiatan orientasi asrama dan sekolah, kerap disebut OASE (Orientasi Asrama dan Sekolah). Saat itu saya masuk sebagai angkatan 25 (sebenarnya sekolah sendiri sudah berdiri sangat lama karena bekas sekolah guru saat jaman Belanda dulu), kegiatan orientasi saya dipandu oleh kakak kelas dari angkatan 23 dan 24. OASE? Seram? Iya banget. Ternyata sistemnya lebih keras dari yang saya duga. Pertama masuk saja sudah langsung dibentak-bentak, diberi konsekuensi, dimarah-marahi, dan selalu saja dicari kesalahannya. Saya benar-benar ingat waktu itu konsekuensiย push-upย yang saya sudah lakukan dalam 5 hari mungkin lebih dari 300x. Setiap saya atau teman saya berbuat kesalahan kecil seperti tidak menyapa, sudah harus menerima konsekuensi. Bahkan, makan saja ada waktunya, sekitaran 7 menit dan harus habis. Apabila tidak habis, maka akan ada konsekuensi. Saat makan tetap ada aturannya, seperti tidak boleh menimbulkan bunyi dari peralatan makan, tidak boleh berdiri sambil mengunyah, tidak boleh berbicara, dan masih banyak lagi. Kami punya tanggungjawab agar satu angkatan kami bisa menghabiskan makanan yang disediakan, maka kami saling membantu menghabiskan makanan tanpa memikirkan kenyang atau tidak, bersih atau tidak, enak atau tidak, yang penting habis. Continue reading

Menentukan pilihan.

Rabu, 28 Februari 2018. Besok saya pengambilan nilai Biologi, jadinya saya stres, makannya saya nulis. Di tulisan ini saya ingin cerita tentang plan saya setelah lulus ke depannya.

Jadi saat ini sedang masa pendaftaran SNMPTN bagi yang udah lolos seleksi PDSS kemarin. Sekolah saya akreditasi A jadi ada 50% yang bisa mengikuti SNMPTN tahun ini. Saya ngisi pilihan pertama di FTI-G ITB dengan mengambil program peminatan Manajemen Rekayasa Industri dan pilihan kedua di FTI-J ITB. Pilihan ke 3 sengaja saya kosongkan supaya nggak mempengaruhi pilihan pertama dan kedua saya. Jujur saja saya kurang optimis dengan pilihan saya yang bisa dibilang cukup tinggi itu, karena FTI-G ITB merupakan salah satu fakultas yang paling diminati di ITB terkhusus Teknik Kimia dan Teknik Industri nya. Saya nggak begitu berharap dengan diterima di jalur SNMPTN, tapi kalau diterima ya syukur deh.

Lalu untuk SBMPTN, persiapan saya pribadi adalah nyicil materi-materi SBMPTN yang irisan dengan Ujian Nasional (UN). Karena UN penjurusan saya adalah Kimia, maka saya memutuskan untuk mempelajari TPA dan Kimia terlebih dahulu. Seisi buku TPA wangsit udah saya habisin bulan lalu dan saat ini masih progress untuk mengerjakan latihan soal xpedia zenius Kimia, setiap harinya (kalau sempat) saya bangun pagi dan menyicil 2-3 bab. Cepet emang karena materinya sudah pernah saya pelajari.

Plan saya apabila tidak diterima SNMPTN yang pasti mengikuti SBMPTN, disamping itu saya berencana mencoba SIMAK inter UI melihat peluang masuknya yang cukup besar (ya iya biaya tesnya juga berlipat ganda sbmptn). Setelah UN (9-12 April 2018) nanti saya akan langsung flight ke Bandung, saya udah mempersiapkan kos-kosan di sana bareng salah satu teman saya namanya David (dia daftar FTSL ITB). Kenapa ke Bandung? Hmm.. kenapa ya, mungkin karena pusat bimbel-bimbel gitu jadi lebih enak juga belajarnya, selain itu juga aura-auranya kan di Bandung tuh jadi menyemangati dan memotivasi perjuangan buat masuk ITB juga wkwk.. Kalau untuk pilihan di SBMPTN nanti saya juga belum tahu sebenarnya mau ambil apa.

Di sisi lain, saya juga pengen ambil USM IPB mengikuti papa, mama, dan kakak saya. Mungkin nanti kalau gak ketrima semuanya bakal ambil USM IPB ngincer jurusan Teknologi Pangannya yang paling diakui se-Asia.

Nah itu ranah pendidikannya. Kalau untuk liburannya saya udah pasang target lebih banyak wkwk.. Yang pasti Goes To angkatan saya bakal ke Bali. Saya juga berjanji kepada salah satu teman saya akan main ke rumahnya kalau diterima SNMPTN di Klaten. Kalau keterima SNMPTN saya juga bisa liburan di Bandung dulu sesaat. Lalu yang saya nanti-nantikan adalah plan liburan trip Korea-Jepang rencananya dekat-dekat lebaran nanti.

Memangnya Van Lith menjamin masa depan?

Tertanggal 16-18 Februari 2018 saya libur imlek dan wawancara finansial. Jadi kemarin itu udah pengumuman penerimaan peserta didik baru angkatan 28 SMA PL Van Lith. Selamat ya yang ketrima, yang nggak ketrima: don’t be sad, tetaplah bersyukur karena masih ada tempat lain. “Tapi kan di Van Lith ada iniii… itu… di sekolah lain kan gak ada kak? Van Lith juga katanya menjamin masa depan..”

Van Lith menjamin masa depan gak sih?

Pertanyaan yang cukup sering terdengar di telinga saya. Karena ini sedang libur wawancara finansial (WF) di mana orang tua peserta didik yang anaknya diterima sedang di wawancara untuk keperluan finansial di Van Lith nantinya. Maka saya angkat topik ini. Sebelum saya gubris, saya jawab dulu secara singkat dari pertanyaan “Van Lith menjamin masa depan gak sih”:ย TIDAK.

Jadi ceritanya ada anak (hm.. ga cuma 1 sih) yang dia itu merasa sedih karena tidak diterima di Van Lith, dia bilang kalau dirinya itu merasaย down banget karena temen-temennya ada yang biasanya di bawah dia tapi gak diterima. Iya sih, jujur aja sampai sekarang saya sendiri gatau kriteria yang bener-bener tentang penerimaan peserta didik di Van Lith nih apa, poin utamanya apa juga kurang jelas. Yang pasti saya tiba-tiba diterima aja hehe.. ๐Ÿ˜† dan opini menariknya adalah: biasanya yang gak pengen-pengen masuk Van Lith itu diterima, eh yang pengen dan ngincer sejak lama itu malah tidak diterima. Banyak rumor yang mengatakan begitu, sebenarnya ada benernya ada enggaknya sih. Enggaknya adalah: di angkatan saya aja ada kok yang sudah mengidam-idamkan Van Lith sejak lama (katanya sih sejak SD wkwk..). Jadi kesimpulannya gimana? Ya saya tetap nggak tahu proses penerimaannya gimana, karena hasil seleksi juga tidak transparan, tiba-tiba hasilnya ada aja. Dan please don’t ask us (panitia dari kakak kelas), karena kita sendiri cuma bertugas jadi panitia pelaksana bukan tim penyeleksi. Saya pribadi 2 tahun lalu jadi koordinator seksi tertulis (termasuk ke tahap 1 seleksi) tugasnya cuma mengawasi dan mengatur jalannya aja, plus nyatetin yang nyontek eheheh.. tapi daftar yang nyontek juga cuma saya kasih aja ke panitia penyeleksi (pendamping dan tim psikologi), gak tahu dipakainya untuk apa.

Tapi poinnya bukan itu sih yang mau saya omongin, yang mau saya omongin adalah: kesuksesan itu gak harus dari Van Lith, dan bukan cuma di Van Lith, dan Van Lith sendiri gak selalu mencetak kader sukses. Buat kalian yang Katolik masih banyak banget referensi SMA-SMA bagus di Indonesia khususnya pulau Jawa ini. Waktu itu saya juga berencana daftar ke Hua-Ind (Kolese Santo Yusuf) tapi karena sudah keterima di Van Lith jadi saya batal. Sepupu saya yang tidak diterima di Van Lith jadinya masuk sana, di sana bagus kok, sistemnya banyak anak-anak pendatang juga, mirip Van Lith, tapi ngekost, so kalian bakal lebih siap buat kuliah nantinya khususnya anak-anak perantau. Masih banyak juga sekolah-sekolah katolik kolese lainnya yang kualitasnya top lah. Kalau mau incer prestasi kalian bisa ambil negeri-negeri di Bandung dan Jogja, wah jos itu mah kualitasnya, ke PTN nya juga ga dipersulit ntar. O yaa, jangan lupa De Britto juga. Sekolah itu banyak juga mencetak orang-orang sukses. Tapi itu juga kalau pendaftarannya gak dibarengin sama Van Lith, soalnya beberapa tahun terakhir tanggal seleksinya kompakan sama Van Lith.

Kembali ke poin yang mau saya omongin: saya bener-bener pengen negasin kalau di mana sekolahmu tidaklah menentukan masa depanmu. Ini beneran ๐Ÿ˜ก . Tapi dirimu sendiri lah yang menentukan apakah kamu bakal sukses atau enggak. Tidak ada satu sekolahpun yang menjamin kesuksesan anaknya, tetapi mereka membeli bekal & lingkungan yang bisa mendukung peserta didiknya sebaik mungkin. Nah terkait lingkungan di Van Lith tuh menggunakan sistem asrama.. “Nah kak, berarti kan masuk Vanlith seenggaknya dah membawa kita satu langkah menuju kesuksesan karena tinggal di asrama jadi lebih mandiri?”

I don’t think so.ย Asrama itu bisa aja membawa kamu lebih dekat dengan kesuksesan tapi bisa juga membawa kamu lebih dekat dengan kehancuran hidup. Gimana maksudnya ntuh? Ada temen saya yang gara-gara dia tinggal di asrama hidupnya malah jadi kacau balau, ga bisa adaptasi sampai tahun-tahun kedua bahkan tahun terakhir, ga bisa bersosial, hidupnya menyendiri, alhasil nilai akademisnya juga bobrok gara-gara dia ga merasa punya ‘rumah’ untuk tidur. Ujung-ujungnya? Ya kalau nggak keluar di tengah, mungkin lulus dengan sebuah penyesalan berat di hidupnya karena hidupnya bakal jadi lebih baik kalau dia tidak tinggal di asrama,ย which isย asrama menghancurkan kehidupan dia yang mungkin lebih terjamin di luar asrama.

Masih terkait tentang asrama, saya pernah punya teman cowo, sempat satu unit. Orangnya pinter? Iya. Nilainya bagus? Iya. Sosialnya? Oke banget, dia punya banyak temen, digemari aspi-aspi juga karena dia orangnya have funย banget. Tapi di akhir tahun pertama dia terpaksa harus meninggalkan kami angkatan 25 karena kasus di asrama, yaitu mencuri. Wah sepele banget gak sih? Gak juga sih. Entah saya gak tau diaย kleptomaniaย atau gimana tapi dia udah melakukan perbuatan itu sejak lama dan banyak dari kami yang tahu sebenernya tapi diem aja. Sampai akhirnya dia ketangkep pamong dan pihak sekolah memutuskan buat ngeluarin dia karena ketika dikalkulasi curiannya dia udah sekitar 2jt an (konfirmasinya sih gitu dari pihak asrama dan sekolah) :O .. Padahal dia termasuk anak yang berkecukupan di antara kami, ya bisa terbukti dari barang-barangnya yang bermerk. Ini adalah bukti nyata, di mana seorang anak yang harus mengalami 1 tahun di Van Lith yang mana itu buang-buang waktu. Dia bisa masuk ke sekolah yang lebih baik dan gak berasrama. Sekarang dia udah terlanjur punya ‘cap’ buruk. Yang salah siapa? dia? asrama? Menurut saya yang salah adalah ketidaksesuaian antara sistem di sini dan gaya hidupnya dia. Dia punya kebiasaan yang buruk dan ketika hidup berasrama ya dia gak bisa untuk menyesuaikan diri, tapi mungkin di dunia nyata dia bisa jadi orang sukses dan kaya.

Jadi simpulannya adalah Van Lith gak bisa menjamin masa depan seseorang, tetapi Van Lith memberi bekal untuk meraih masa depan seseorang. Yang manakala hal itu gak cuma bisa didapatkan di Van Lith, tapi di banyak tempat, di mana aja pasti ada jalan. Danย for your informationย yhaa Van Lith juga bukan yang terbaik, apalagi tahun-tahun terakhir ini saya pribadi merasa Van Lith sudah berbeda dengan yang dulu, sistemnya sudah berubah karena fokusnya memang sudah beda.

So.. buat kalian yang tidak diterima di sini, jangan jadikan ini sebagai suatu kegagalan. Bersyukurlah mungkin kamu tidak diterima di sini karena ada tempat yang lebih baik buat kamu, ada jalan menuju kesuksesanmu yang bukan dari sini. Kalau kata pepatah ‘banyak jalan menuju Roma’.ย Keep fightin’ for your life and never stop when you fail!

Note : artikel ini bukan bermaksud menjelek-jelekan SMA Van Lith apalagi membuka aib. Tapi saya ingin menunjukan kepada mereka yang tidak diterima bahwa mereka masih punya kesuksesan di tempat lain.

Throwback – Rhapsody #2

Story ini ngelanjutin post saya sebelumnya yaitu Throwback – Rhapsody #1 . Bagi yang belum baca, silakan baca terlebih dahulu.

Kecelakaan Edo.

Ya, setelah kejadian sebelumnya yaitu Edo kepleset. Saya panik banget, seminggu sebelum lomba dan dia harus pulang ke Semarang. Untungnya setelah beberapa hari saya dapet kabar kalau Edo udah bisa balik lagi dalam 3 hari atas dasar kemauan dia sendiri juga mau ikut lomba. Ya, saya beruntung anggota saya adalah orang-orang yang emang bener-bener antusias buat ikut lomba.

Hari-hari terus berlalu, makin deket sama hari lombanya. Hari Sabtu sehari sebelum lomba saya request ga usah latian sama sekali, buat masa tenang dulu dan masa berdoa aja dulu, sekaligus nyiapin mental juga buat besoknya.

Lomba pertama Rhapsody.

Hari Minggunya kamipun berangkat ke Jogja pagi-pagi, kami dateng ke lokasi lomba dan daftar ulang terlebih dahulu di UGM. Kita masuk ke ruang transit dan naruh alat serta barang-barang kami di sana. Ngeliat grup-grup lain yang dandan dan make-up serta kostumnya dramatis banget, sementara grup saya cuma modal kemeja putih dan dress putih, udah deh gatau gimana ntar wkwk.

Kami jalan-jalan dulu di UGM, nikmatin bazar buku-buku sastra karena saat itu emang lomba diadakan dalam rangka Festival Sastra UGM oleh KMSI (Keluarga Mahasiswa Sastra Indonesia). Kami dapat no urut sekitar 10 an, jadi masih santai dulu bisa nyaksiin yang lain.

Penampilan-penampilan dari SMA-SMA lain keren2 banget! Pada pake choreography, alat musik daerah dan yang aneh-aneh, ada yang nyelip-nyelipin drama, ada yang teriak-teriak. Grup sini mah apa atuh? :’)

Nampil

Giliran Rhapsody buat tampil, kami maju ke depan panggung hadep-hadepan langsung sama juri. Saya cuma bisa berdoa sama Tuhan semoga memberikan saya yang terbaik saat itu.

Penampilan mengalir gitu aja, tapi ada yang aneh dari penampilan kami. Penampilan kami bener-bener bikin juri dan penonton langsung ngeliat dan fokus panggung smua, karena sebelumnya banyak yang hape-an. Entah itu artinya buruk atau baik.

Penampilan selesai, kami ditanya-tanyain oleh MC dan jurinya. Salah satu pertanyaan yang menarik adalah tentang perban di dagunya Edo yang keliatan banget haha..

Untuk penampilan overall baik, tapi kami membuat satu kesalahan di tengah-tengah saat transisi, karena kurang koordinasi dari cajoon dan musik lainnya. Untung bisa pada improvisasi dan kami udah sepakat kalau ada kesalahan ga boleh ada yang nengok ataupun ketawa (supaya ga ketahuan salah).

Nunggu hasil.

Saya masih inget setelah lomba kami di ajak guru kami Pak Satrio ke goa maria untuk doa dan minta berkat, holy banget wkwk.. Setelah itu diajak main ke rumahnya dia, ketemu orang tuanya dan pacarnya (sekarang udah jadi tunangan wkwk..). Pak Satrio nih baik banget, santai banget sama kami. Di rumahnya kami santai-santai dulu sambil nunggu hasil. Kami ngobrol-ngobrol, sharing, dan becanda di sana, asik banget pokoknya.

Suasana berubah menjadi tidak jelas ketika saya selaku contact person Rhapsody dapet WA dari panitia kalau kami diundang datang ke malam puncak mereka karena kami masuk 5 besar. Kalau mau negative thinking, bisa jadi kami urutan ke 4 atau 5 yang berarti pulang bawa tangan kosong. Pokoknya kami ga berharap banyak buat juara saat itu. Mungkin juara 3 aja udah bersyukur banget.

Malam Puncak FS UGM.

Ketika langit dah mulai gelap, kami pun datang ke UGM lagi untuk ngikutin Malam Puncak FS UGM. Saya inget banget saat kami lagi order go-food pizza hut, tiba-tiba saya didatengin seorang panitia terus dia tanya “dek, begini, grup dari SMA Van Lith kan masuk 3 besar, apabila nantinya juara 1 apakah siap untuk tampil sebagai puncak acara?” , dan dengan begonya saya jawab aja “juara berapa mas?” HAHAHA.. napsu banget ya.

“ehmm.. juara 1 mas.” katanya. Kami pun langsung heboh, ketawa-tawa, bangga, ga karuan dah pokoknya. Siapa yang nyangka bisa juara 1 di lomba pertama kami padahal ini lomba umum nasional. Puji syukur banget dah.

Kami pun langsung datengin Pak Satrio yang saat itu datang ke UGM dengan pacarnya lalu saya bilang “Pakkk, juara 1”, dan dia jawab “Oya?? bagus itu.” haha.

Lalu setelah itu kami pun nampil sebagai puncak, masih membawakan Sajak Putih karya Chairil Anwar. Dan kami pun pulang dengan sertifikat, trofi, serta uang hadiah juara 1. Bangga sama Tuhan, grup, pendamping, orang tua, temen-temen, dan diri sendiri.

UNS dan Sanata Dharma

Petualangan kami ga berhenti di situ, beberapa bulan kemudian kami iseng-iseng ikut lomba muspus di UNS bekerjasama dengan Balai Bahasa se-Jateng & DIY dan meraih juara 1 lagi. Minggu depannya kami dibawa Pak Satrio untuk ikut lomba muspus di PBSI Sanata Dharma dan kembali lagi meraih juara 1 se-Jateng DIY. Yang di PBSI Sanata Dharma ini saya juga masih inget banget kalau Sabtu sehari sebelumnya saya ikut cabang lomba debat dan meraih juara 2. Gara-gara itu instagram saya jadi rame kakak-kakak kuliahan PBSI Sanata Dharma.

Itulah petualangan kami sejauh ini, bagaimana kami bisa menjuarai 3 lomba berbeda. Sebenernya setelah lomba di UNS dan Sanata Dharma kami dapet undangan buat lomba muspus di Seminari Mertoyudan dan buat ikut lomba muspus balai bahasa tingkat provinsi yang nantinya kalau menang bisa maju nasional. Namun sayangnya lomba tersebut jatuh di semester 6 dan kami udah tidak boleh ikut lomba lagi di semester terakhir karena harus fokus UN.

Sekian kisah petualangan Rhapsody sejauh ini, bener-bener pengalaman berharga bagi saya di masa SMA ini.