Menentukan pilihan.

Rabu, 28 Februari 2018. Besok saya pengambilan nilai Biologi, jadinya saya stres, makannya saya nulis. Di tulisan ini saya ingin cerita tentang plan saya setelah lulus ke depannya.

Jadi saat ini sedang masa pendaftaran SNMPTN bagi yang udah lolos seleksi PDSS kemarin. Sekolah saya akreditasi A jadi ada 50% yang bisa mengikuti SNMPTN tahun ini. Saya ngisi pilihan pertama di FTI-G ITB dengan mengambil program peminatan Manajemen Rekayasa Industri dan pilihan kedua di FTI-J ITB. Pilihan ke 3 sengaja saya kosongkan supaya nggak mempengaruhi pilihan pertama dan kedua saya. Jujur saja saya kurang optimis dengan pilihan saya yang bisa dibilang cukup tinggi itu, karena FTI-G ITB merupakan salah satu fakultas yang paling diminati di ITB terkhusus Teknik Kimia dan Teknik Industri nya. Saya nggak begitu berharap dengan diterima di jalur SNMPTN, tapi kalau diterima ya syukur deh.

Lalu untuk SBMPTN, persiapan saya pribadi adalah nyicil materi-materi SBMPTN yang irisan dengan Ujian Nasional (UN). Karena UN penjurusan saya adalah Kimia, maka saya memutuskan untuk mempelajari TPA dan Kimia terlebih dahulu. Seisi buku TPA wangsit udah saya habisin bulan lalu dan saat ini masih progress untuk mengerjakan latihan soal xpedia zenius Kimia, setiap harinya (kalau sempat) saya bangun pagi dan menyicil 2-3 bab. Cepet emang karena materinya sudah pernah saya pelajari.

Plan saya apabila tidak diterima SNMPTN yang pasti mengikuti SBMPTN, disamping itu saya berencana mencoba SIMAK inter UI melihat peluang masuknya yang cukup besar (ya iya biaya tesnya juga berlipat ganda sbmptn). Setelah UN (9-12 April 2018) nanti saya akan langsung flight ke Bandung, saya udah mempersiapkan kos-kosan di sana bareng salah satu teman saya namanya David (dia daftar FTSL ITB). Kenapa ke Bandung? Hmm.. kenapa ya, mungkin karena pusat bimbel-bimbel gitu jadi lebih enak juga belajarnya, selain itu juga aura-auranya kan di Bandung tuh jadi menyemangati dan memotivasi perjuangan buat masuk ITB juga wkwk.. Kalau untuk pilihan di SBMPTN nanti saya juga belum tahu sebenarnya mau ambil apa.

Di sisi lain, saya juga pengen ambil USM IPB mengikuti papa, mama, dan kakak saya. Mungkin nanti kalau gak ketrima semuanya bakal ambil USM IPB ngincer jurusan Teknologi Pangannya yang paling diakui se-Asia.

Nah itu ranah pendidikannya. Kalau untuk liburannya saya udah pasang target lebih banyak wkwk.. Yang pasti Goes To angkatan saya bakal ke Bali. Saya juga berjanji kepada salah satu teman saya akan main ke rumahnya kalau diterima SNMPTN di Klaten. Kalau keterima SNMPTN saya juga bisa liburan di Bandung dulu sesaat. Lalu yang saya nanti-nantikan adalah plan liburan trip Korea-Jepang rencananya dekat-dekat lebaran nanti.

Titik jenuh di akhir SMA

JENUH.

Memasuki semester 6 di masa SMA.. Masa-masa yang kata orang paling asik buat dinikmati. Di Van Lith? enggak deh –” . Ngerasa banget sibuknya karena banyak kegiatan-kegiatan yang katanya ‘pendidikan karakter’ sehingga terkadang hiburan-hiburan SMA harus dikesampingkan. Semester 6 udah nggak boleh ikut lomba ini itu, udah nggak boleh aktif kepanitiaan lagi. Jadi keseharian saya ya makan, tidur, belajar itu aja.

Tiada hari tanpa belajar. Bangun tidur jam 7, masuk sekolah sampai jam 2 siang terus pulang ke asrama. Balik ke sekolah lagi buat tambahan wajib jam setengah 4 sampai jam 5. Balik ke asrama lagi buat studi wajib sampai jam 7, bagi mereka yang tidak beruntung (nilainya di bawah rata-rata) harus mengikuti pelajaran tambahan lanjutan di sekolah. Jam 7 makan tuh, habis itu studi fakultatif di asrama dan lagi-lagi bagi yang kurang beruntung harus tambahan lagi di sekolah sampai jam setengah 10. Berasa hoki bisa selamet dari tambahan-tambahan yang melelahkan itu karena saya cuma cukup mengikuti tambahan wajib. Pokoknya semester 6 ini udah belajar terus dah isinya! Saya yang dulunya suka belajar sekarang malah jadi jenuh karena belajar terus.

Jadi Pemales.

Ya, karena sebelumnya saya terkenal orang yang sangat amat rajin di asrama. Akhir-akhir ini saya kekurangan motivasi buat mempelajari materi-materi di sekolah. Kenapa? Karena saya ngambis sebelumnya demi memperbaiki kurang nilai saya di semester 1 dan 2 untuk SNMPTN, ya dengan cara ditutupi pakai nilai semester 3-5. Saya merasa cukup sukses untuk nutup nilai semester 1-2 yang rata-ratanya cuma berkisar 87 dan semester 3-5 dengan rata-rata nilai 93. Alhasil Puji Tuhan nilai rata-rata akhirnya bisa 90.00. Sekarang saya cuma bisa berharap untuk SNMPTN, semoga Tuhan menyediakan jalan di tahap ini. Kalau enggak?

SNMPTN & SBMPTN 2018

Jadi tepat hari ini, 12 Januari 2018, website resmi snmptn dan sbmptn telah diperbarui dan tanggal-tanggal palsu yang beredar di internet telah dipatahkan oleh fakta bahwa pengumuman SNMPTN pada tanggal 17 April 2018 (saat saya lagi asik-asiknya Goes To di Bali nanti (T_T) ..) dan SBMPTN pada tanggal 8 Mei 2018. Fak.. tanggalnya dimajuin dari tahun-tahun sebelumnya. Saya missio canonica (semacam wisuda/kelulusan) aja tanggal 5 Mei 2018.. cuma selang 2-3 hari! Dan itu berarti kalau itung-itung tanggal waktu persiapan yang dimiliki sejak UN adalah 3 minggu.. lalu? Derita bagi anak Van Lith karena akan melaksanakan Goes To seminggu setelah UN, seminggu waktu efektif untuk persiapan SBMPTN nggak sampai 2 minggu! Bayangin deh materi sebanyak itu harus dipersiapkan dalam waktu ‘cuma’ 2 minggu. It is possible? Semoga Tuhan selalu menyertai yaa.

So, kesimpulannya kondisi saya sekarang sangat berharap untuk SNMPTN, karena saya super-super gak pengen ikut SBMPTN yang katanya berlipat-lipat lebih sulit dari UN (ya iya lah passing grade 50% aja udah susah minta ampun..) dengan waktu persiapan sebegitu singkat. Tapi kalau kenyataan berkata lain, yasudahlah apa daya saya harus persiapin. Sebenernya saya sendiri udah ada cadangan swasta di BINUS University, tapi saya tidak sangat ingin masuk ke universitas itu karena pasti bakal ketemu temen-temen lama saya di Purwokerto dan akan menjadi sangat membosankan.

 

Liburan kurang berfaedah.

Jadi, ceritanya setelah post terakhir saya tentang Ujian Akhir Semester saya yang terakhir (tapi masih ada Uprak, USBN, dan UNBK 2018), saya merasa sangatlah lancar saat mengerjakan UAS itu. UAS terasa berlalu cepat dan akhirnya kelar, lalu datanglah kegiatan-kegiatan akhir di Van Lith ini yaitu rekoleksi dan seminar. Pokoknya tuh ya, disini ga afdol rasanya kalau semesteran nggak ditutup pake rekoleksi/seminar.

Rekoleksi membosankan saya jalani dengan sabar hingga selesai. Untungnya saya gak perlu ikut seminar motivasi karena saya harus izin ke Bogor buat ikut Wisuda an kakak saya yang baru aja lulus dari Ilmu Gizi IPB. Di IPB saya bener-bener ngeliat bahwa kakak saya adalah MINORITAS super di sana. Gimana enggak, satu fakultas yang Katolik cuma beberapa, apalagi yang Tionghoa Katolik. Itulah mengapa saya jg pikir-pikir kalau mau masuk IPB seperti kakak, mama, dan papa saya.

H-1 Pembagian Rapot.

Setelah liburan singkat di Bogor, saya balik lagi ke Muntilan buat ambil rapot besoknya. Sampe di Muntilan, saya langsung beres-beres buat pulang besok habis bagi rapot. Besok saya ke Jogja dulu 2 malem baru pulang ke Purwokerto.

Rapotan

Besoknya, rapot dibagi. Saya bersyukur masih bisa berada di peringkat 1 paralel IPA dengan rata-rata 6 mapel SNMPTN 93.67 (Yupp, di sini rata-rata nilai sangatlah rendah, bisa lewat 90 aja udah susahnya minta ampun 😒). Ini adalah rata-rata tertinggi saya di semester 1-5, sekaligus nilai terbaik saya di Matematika yaitu 97. Saya juga kaget begitu tau bahwa hasil UAS Inggris kemarin saya dapet tertinggi seangkatan dengan angka 95.7, yaa gimana ya biasa ulangan harian mepet-mepet KKM, lagi hoki kali yah.. Dengan hasil ini saya makin optimis SNMPTN, dan buat saya ini adalah konklusi yang buruk, berarti niat saya bakal belajar SBMPTN bakal kendor 😒.

Gempa dan Bentol-bentol di Jogja

Abis bagi rapot, saya langsung caoo ke Jogja ikut temen saya alias nebeng wkwk. Sampe di Jogja saya langsung ke hotel. Saya nginep di Grand Quality Jogja, dan malemnya saya merasakan gempa haha. Spesial banget saya nginep di lantai tinggi dan harus ngerasain gempa, gimana ga panik coba wkwk. Puji Tuhan tidak terjadi apa-apa atau gempa lanjutan yang lebih parah, Tuhan masih sayang sm saya.

Sialnya adalah ketika bangun pagi besoknya, kulit saya bentol-bentol merah dan gatal. Fak, ternyata kasur, sprei, selimut, dan bantal hotel ini kotor, bahkan ada kutu kasat mata yang bisa dihitung. Saya langsung ke dokter dan nanya saya kenapa. Katanya ini masih aman karena saya bentol karena hipersensitivitas / alergi saya, bukan karena ketempelan kutu. So, dalam 1-2 hari saya sembuh.

Purwokerto

Saya pulang ke Purwokerto sama keluarga naik kereta. Akhirnya saya kembali merasakan libur panjang ini lagi setelah sekian lama gak libur. Sayangnya, liburan ini sangat tidak berfaedah. Niat buat belajar SBMPTN menjadi kendor gara-gara rapotan kemarin, seperti yang diramalkan. Saya cuma dapet 3-4 bab TKPA dan 3 bab Kimia.

Di Purwokerto, saya rajin nonton bioskop karena di sini harga masih 30rb an (dibanding Jogja pasti 50rb bisa lebih). Selain itu saya main game Mobile Legend (iseng karena temen saya pada bilang asik) dan Pixel Gun 3D. Main mobile legend pertama kali: “Njir game paan nih, gampang amat, musuhnya juga bego-bego, main kaga perlu strategi”. Yes, karena saya adalah mantan pemain DOTA, main mobile legend terasa mudah bagi saya. Tapi ternyata kata temen saya kalau pas awal-awal memang mudah, baru susah kalau udah level tinggi. Ya kali saya harus main lama dulu baru asik, saya pun berhenti.

Lanjut ke Pixel Gun 3D, saya rajin banget main ini karena disuruh adik saya. Dia suka ngeliatin saya main game FPS. Dan saya memilih game ini karena sebelumnya saya ajak main CS, L4D, dan game realistic lainnya, alhasil malemnya dia nangis mimpi buruk. Jadi saya pilihin game tipe sandblock gini biar mimpinya kotak-kotak.

Pertemuan Vanlithsian Purwokerto 21-27

Ini nih yang saya suka, atas inisiatif mas mbak angkatan 24, akhirnya kami anak vanlith angkatan 21-24 asal Purwokerto/Banyumas yang sudah lulus dan 25-27  regional Purwokerto/Banyumas yang masih di penjara suci bisa berkumpul buat sharing pengalaman. Yang banyak ngomong sih mas mbak angkatan 21 dan 22. Secara mereka yang paling senior, topik penuh dengan cerita horror di asrama. Saya udah ga begitu antusias dengerinnya lantaran bawaan saya pengen cepet lulus jadi kayak mereka. Yang antusias jelas yang baru masuk angkatan 27.

Tahun Baruan & Balik VL

Tahun baru pun tiba, gak terasa saya sudah menjalani 2017 ini dengan sangat cepat. Tiba-tiba dah 2018 tahun dimana saya akan jadi MABA (oh syet 😂). Semoga saya bisa masuk ke PTN idaman saya yak meskipun program belajar SBMPTN liburan ini gagal total haha. Btw, saya bakal ambil pilihan pertama ITB, untuk SNMPTN saya bakal ambil peminatan jurusan Manajemen Rekayasa Industri FTI (kalau masih dimasukin program peminatan). Doakan saya semoga keterima  di SNMPTN ya (karena saya males belajar buat SBMPTN haha 😂..) . Namun saya tetep bakal siapin SBMPTN kok , semoga 😅. Untuk itu saya meninggalkan laptop saya di rumah dan menghapus dulu game-game yang saya cicipi pas liburan.

Sekian post saya tentang liburan akhir taun 2017. Tanggal 2 januari saya balik ke Van Lith untuk menyelesaikan studi SMA saya yang tersisa 4 bulan lagi. At least,

Merry Christmas and Happy New Year 2017! Bye!